Senin, 26 November 2012

Inilah Fakta-Fakta Sejarah Vaksin Yang Tidak di Publikasikan


Vaksin atau yang di Indonesia dikenal dengan Imunisasi ternyata menyimpan sejarah kelam, ada baiknya membaca ini dahulu sebelum anda meng-imunisasi anak anda. cekidot!
  1. Dalam 1871, Inggris, dengan 98% dari penduduk berusia antara 2 dan 50 divaksinasi terhadap penyakit cacar, itu mengalami wabah cacar terburuk yang pernah dengan 45.000 kematian. Selama periode yang sama di Jerman, dengan tingkat vaksinasi 96%, ada lebih dari 125.000 kematian akibat cacar. (Dokumen Hadwen)
  2. Di Jerman, vaksinasi massal terhadap difteri wajib dimulai pada tahun 1940 dan 1945 kasus difteri naik dari 40.000 sampai 250.000. (Jangan terjebak, Hannah Allen)
  3. Di Amerika Serikat pada tahun 1960, dua virologists menemukan bahwa kedua vaksin polio terkontaminasi dengan virus yang menyebabkan 40 SV kanker pada hewan serta perubahan dalam kultur jaringan sel manusia. Jutaan anak-anak telah disuntik vaksin ini. (Med JNL Australia 17/3/1973 p555)
  4. Pada tahun 1967, Ghana dinyatakan campak gratis oleh Organisasi Kesehatan Dunia setelah 96% dari populasinya adalah divaksinasi. Pada tahun 1972, Ghana mengalami salah satu wabah terburuk campak dengan angka kematian tertinggi yang pernah nya. (Dr H Albonico, MMR Vaksin Kampanye di Swiss, Maret 1990)
  5. Di Inggris antara tahun 1970 dan 1990, lebih dari 200.000 kasus batuk rejan terjadi pada anak-anak sepenuhnya divaksinasi. (Surveillance Penyakit Masyarakat Pusat, Inggris)
  6. Pada tahun 1970-an vaksin tuberkulosis percobaan di India yang melibatkan 260.000 orang mengungkapkan bahwa lebih banyak kasus TB terjadi di divaksinasi daripada tidak divaksinasi. (The Lancet 12/1/80 p73)
  7. Pada tahun 1977, Dr Jonas Salk yang mengembangkan vaksin polio pertama, bersaksi bersama dengan ilmuwan lain, bahwa inokulasi massal terhadap polio adalah penyebab kasus polio kebanyakan di seluruh Amerika Serikat sejak 1961. (Ilmu 4/4/77 “Abstrak”)
  8. Pada tahun 1978, sebuah survei dari 30 negara di AS mengungkapkan bahwa lebih dari separuh anak-anak yang terjangkit campak telah memadai divaksinasi. (Doctor Rakyat, Dr R Mendelsohn)
  9. Pada tahun 1979, Swedia meninggalkan vaksin batuk rejan karena ketidakefektifan tersebut. Dari 5.140 kasus pada tahun 1978, ditemukan bahwa 84% telah divaksinasi tiga kali! (BMJ 283:696-697, 1981)
  10. Para Februari 1981 isu Journal of American Medical Association menemukan bahwa 90% dari dokter kandungan dan 66% dari dokter anak menolak untuk mengambil vaksin rubela.
  11. Di Amerika Serikat, biaya tembakan tunggal DPT telah bangkit dari 11 sen di tahun 1982 menjadi $ 11,40 pada tahun 1987. Produsen vaksin itu menyisihkan $ 8 per ditembak untuk menutupi biaya hukum dan kerusakan mereka membayar orang tua anak-anak yang rusak otak dan anak-anak yang meninggal setelah vaksinasi. (The Vine, Edisi 7 Januari 1994, Nambour, Qld)
  12. Di Oman antara 1988 dan 1989, wabah polio terjadi di antara ribuan anak-anak sepenuhnya divaksinasi. Daerah dengan tingkat serangan tertinggi memiliki cakupan vaksin tertinggi. Daerah dengan tingkat serangan terendah memiliki cakupan vaksin terendah. (The Lancet, 21/9/91)
  13.  Pada tahun 1990, sebuah survei yang melibatkan 598 dokter Inggris mengungkapkan bahwa lebih dari 50% dari mereka menolak untuk memiliki vaksin Hepatitis B, meskipun milik kelompok risiko tinggi mendesak untuk divaksinasi. (Inggris Med JNL, 27/1/1990)
  14. Pada tahun 1990, Journal of American Medical Association memiliki artikel tentang campak yang menyatakan “Meskipun lebih dari 95% dari anak usia sekolah di AS yang divaksinasi campak, campak besar wabah terus terjadi di sekolah-sekolah dan sebagian besar kasus ini pengaturan terjadi di antara anak-anak yang sebelumnya divaksinasi. ” (JAMA, 21/11/90)
  15. Di Amerika Serikat, dari Juli 1990 sampai November 1993, US Food and Drug Administration dihitung total 54072 reaksi buruk setelah vaksinasi. FDA mengakui bahwa jumlah ini hanya mewakili 10% dari total nyata, karena kebanyakan dokter yang menolak untuk melaporkan cedera vaksin. Dengan kata lain, reaksi yang merugikan bagi periode ini melebihi setengah juta! (Vaksin Nasional Pusat Informasi, 2 Maret 1994)
  16. Dalam New England Journal of Medicine edisi Juli 1994 sebuah studi menemukan bahwa lebih dari 80% anak di bawah 5 tahun yang telah tertular batuk rejan telah divaksin secara penuh.
  17. Pada tanggal 2 November 2000, Asosiasi Dokter Amerika dan Bedah (AAPS) mengumumkan bahwa anggotanya memilih pada pertemuan 57 tahunan mereka di St Louis untuk melewati resolusi yang menyerukan untuk mengakhiri vaksin anak wajib. Resolusi berlalu tanpa satu suara (Laporan oleh Michael Devitt)

0 comments:

Posting Komentar

sempatkan untuk komentar bentar ya... ;)

luvne.com template blogger cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com resep bolu kukus