Selasa, 07 Februari 2012

Semut penenun ( krangrang ) membantu Petani Afrika menghasilkan buah

Sebuah tim peneliti di Universitas Aarhus, Denmark, siap untuk meluncurkan proyek  semut penenun ( weaver ant/ Krangrang) bulan depan di Tanzania dan Benin bekerjasama dengan para ilmuwan lokal dan petani untuk menghasilkan buah-buahan organik.
Serangga arboreal dikenal dengan kekuatan menggigit yang mematikan, semut penenun telah dicatat untuk sebagai agen biokontrol alami terhadap hama pertanian, menurut teks-teks China kuno awal 304 SM Para ilmuwan di Denmark menemukan bahwa semut penenun dapat membantu petani di Afrika dalam pertanian buah, setelah meneliti pada interaksi semut dengan hama pada mangga dan pohon jambu mete.lalat buah dan hama lain bertelur di dalam buah pohon dan membuat mereka menjadi busuk. Sampai sekitar 80 persen dari tanaman buah tahunan dipanen di Afrika hilang dengan kasus seperti ini, perkiraan menunjukkan."Untuk membunuh lalat dengan pestisida, Anda harus membuat mangga  beracun
sehingga dapat membunuh belatung," kata Mogens Gissel Nielsen, profesor Biologi di Universitas Aarhus, yang saat ini mengelola proyek penenun semut. "Tapi bila terlalu beracun untuk belatung untuk makan, mungkin tidak baik bagi kita untuk dimakan." Dalam sebuah wawancara dengan Xinhua, Jumat, Nielsen dijelaskan cara semut penenun menyerang lalat buah. lalat memerlukan terbang hingga 20 menit untuk bertelur, "ketika seekor semut datang, lalat akan menyerah, atau dia akan dimakan semut." Naluri pembunuh semut penenun 'membantu petani melindungi tanaman mereka, dan menghemat banyak pestisida, yang dapat mengandung bahan kimia yang berbahaya bagi manusia. Buah-buahan ini bebas kimia  dan bisa mendapatkan harga yang baik di pasar makanan organik di Eropa dan Amerika Serikat.Dengan hibah € 1.300.000 dari Badan Pembangunan Internasional Denmark (DANIDA), peneliti di Aarhus University akan meluncurkan program untuk membuat proyek layak secara komersial untuk semut petani skala kecil di Benin dan Tanzania.Mulai Januari, program akan mendukung penelitian tingkat tinggi tentang langkah-langkah pengendalian hama secara biologis saat pelatihan petani lokal untuk menggunakan semut di pertanian organik mangga dan jambu mete. Universitas dan ilmuwan di Afrika juga akan mengikuti program ini.

Efek samping yang melezatkan

Proyek ini juga memiliki manfaat, tak terduga, dan dan menyenangkan. ratu semut penenun, betina reproduktif dalam koloni semut, dan penenun larva semut, yang merupakan semut dewasa, memiliki rasa yang lembut, sedikit manis dan kaya protein. Di Thailand dan di tempat lain Asia Tenggara, semut telah disajikan sebagai makanan tradisional yang lezat."Kami benar-benar beralih dari hama menjadi protein nabati," ujar Joachim Offenberg, seorang ilmuwan senior berafiliasi dengan National Institut Penelitian Lingkungan, Denmark. Dia telah meneliti tentang aplikasi pertanian dan gizi semut penenun di Thailand selama bertahun-tahun."Semut makan hama di perkebunan, dan surplus larva semut dapat dipanen secara berkelanjutan tanpa merusak populasi semut dan sebagai bio-kontrol," kata Offenberg Xinhua dalam sebuah e-mail.Dia mengatakan meskipun semut penenun dan larva mereka secara tradisional telah dipanen untuk makanan di Thailand, hal ini tidak dirugikan populasi semut atau koloni. "Sebaliknya, semut pekerja lebih - kasta yang berburu serangga hama -. Dikembangkan dalam koloni semut panen" Ini berarti bahwa semut penenun dapat baik peningkatan produksi buah dengan menghancurkan lalat buah dan hama lainnya, dan pada saat yang sama berfungsi sebagai berkelanjutan sumber protein bagi manusia.Offenberg juga menunjukkan bahwa habitat alami dari semut penganyam, mengangkangi Equator di Asia, Afrika dan Australia, tempat di mana satu miliar penduduk dunia sebagian tumpang tindih  karena kekurangan gizi kronis hidup."Protein sangat diperlukan di Afrika, di mana asupan rata-rata sangat rendah," ujarnya. "Memperkenalkan metode ini di Afrika akan menyediakan Afrika dengan kualitas buah yang lebih baik, yang memungkinkan pendapatan ekspor dan uang tunai, dan pada saat yang sama memberikan orang pedesaan dengan sumber protein."

Pembiakan 

Sementara sisi gizi program ini menarik, itu masih harus dilihat bagaimana Afrika petani bergaul dengan alat biologis baru.Semut penenun membangun sarang dengan menenun bersama daun dan koloni yang sampai jutaan ekor dalam satu hektar. Mereka adalah spesies yang agresif yang dikenal dengan gigitan yang keras, sehingga sangat sulit bagi petani buah untuk mengumpulkan dari alam.Tapi pada awal 2010, sebuah tim peneliti di Aarhus University menemukan cara untuk berkembang biak semut penenun di pembibitan, memberikan petani sarana yang lebih aman untuk memperoleh serangga.Tim berharap untuk membangun pembibitan semut sehingga petani dapat membeli koloni semut untuk transplantasi ke perkebunan buah mereka. Seiring waktu, para petani mungkin menjadi  peternak semut untuk mendapatkan penghasilan kedua.Tapi itu masih menyisakan petani dengan masalah kecil: bagaimana mengumpulkan buah-buahan Anda tanpa digigit? "Mereka takut air," kata Nielsen, "Ketika Anda akan memilih buah-buahan, cukup semprotkan pohon dengan air, dan semut-semut akan kembali ke sarang mereka ... pada sekitar 20 menit. "

Penghasilan stabil bagi petani 

Nielsen menyadari proyek tidak akan sepenuhnya diterima oleh petani Afrika kecuali mereka dapat menemukan pasar untuk menjual semut yang melindungi buah organik mereka. Itulah mengapa para peneliti bergantung pada School of Business Aarhus (ASB) di Aarhus University untuk mengidentifikasi peluang komersial untuk petani."Tujuan dasar dari proyek ini adalah untuk menciptakan pendapatan yang lebih baik dan lebih stabil bagi para petani di Afrika", kata John Thoegersen, profesor Psikologi Ekonomi di ASB.
Thoegersen kepada Xinhua dalam wawancara telepon bahwa Eropa memberikan peluang yang besar bagi produsen makanan organik di negara berkembang. Denmark, misalnya, memiliki pangsa pasar tertinggi dari makanan organik (7 persen) dari setiap negara Uni Eropa, sementara Jerman memiliki pasar terbesar untuk barang-barang organik.

Namun ia mengingatkan bahwa ketika pemasaran produk-produk pertanian di Eropa, "harus ada kecocokan antara permintaan pengecer dan apa para produsen Afrika dapat memberikan." Beberapa pengecer mungkin ingin utuh, buah organik dikemas seperti mangga mentah, atau  kacang mete
polos goreng , sementara yang lain mungkin ingin potongan buah organik siap untuk digunakan dalam kue, energy bar dan es-krim.

0 comments:

Posting Komentar

sempatkan untuk komentar bentar ya... ;)

luvne.com template blogger cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com resep bolu kukus