Senin, 26 Oktober 2015

Delete and Restore again

Swanish's Love Story - Part 25


Susah sekali menghapus Shopie dalam otak gue, andaikan saja otak gue punya tombol delete, pasti sudah gue hapus dia dari ingatan gue, pernah gue berusaha move on dengan mencari penggantinya, tak ada yang gue temukan yang lebih dari dia atau minimal sama lah, yang bisa bikin gue gregetan, deg-degan yang begitu dahsyatnya, apakah mungkin karena standar gue adalah dia, pernah beberapa kali pacaran tapi ga’ ada yang bertahan lama, sebulan, dua bulan, Oh my God!!
Pernah beberapa kali gue berhasil delete dia dari memory gue, tapi selalu gue restore dia dari recycle bin saat hubungan gue dengan perempuan lain itu kandas ditengah jalan.
Sesekali gue menelponnya dari wartel saat dia masih di pabrik sekedar untuk mengikis rindu, gue tau ini sudah ngga’ layak, sudah ngga’ pantas menelpon istri orang, habis gimana ya Allah, tak bisa gue pungkiri dia lebih menyakiti gue sekarang dengan bayangan dia yang masih tersenyum manis di benak gue tapi tak bisa gue gapai sedikitpun meskipun hanya sedetik saja.

Pernah suatu hari gue tersiksa sekali dengan bayangannya, dari melek mata dia sudah mendera gue dengan kenangan masa lalu saat kita masih tinggal didunia yang sama, sebuah dunia yang tidak perlu lagi seniman karena sudah cukup indah dengan senyuman dan genggaman tangannya, kerinduan ini praktis ini membuat gue sama sekali ngga’ bisa kerja optimal, bahkan ngga’ bisa ada yang gue kerjain dengan benar
“Gimana kalo gue telepon aja ya” bisik hati gue, tapi kayanya ngga’ berani gue, dulu pernah gue telpon dia dan si kena guna-guna sama kawan mendengarkannya dari kamar sebelahnya karena telponnya paralel, huh! Gue ngga’ mau nanti hidupnya berantakan gara-gara kegilaan gue.
“gue harus ketemu dia hari ini, harus...” tapi gimana caranya dia tinggal dekat rumah mertuanya, gue sama sekali ngga punya alasan buat mampir, gimana kalo pura-pura jadi teman sekolahnya atau teman kampus? tukang kredit? Kredit apa ya kira-kira, ngga ada ide selanjutnya, tukang cimol? Ngga sanggup gue, lagian mau nemuin dia masa pura-pura jadi tukang cimol, mending kalo dia mengenali penyamaran gue kalo dia ngga’ ngenalin bisa jadi tukang cimol beneran gue, gimana kalo meniru film pura-pura jadi guru piano seperti Rhoma Irama menyamar saat menemui Ani, tinggal kasih kumis tebal doang gue.
Akhirnya gue memutuskan untuk tetap jadi gue sendiri, bukankah dia selalu mengagumi kenekatan gue saat masih bersamanya
“gue itu ga habis pikir, kadang yang gue pikir lo ga bisa melakukannya, lo bisa lakukan itu” yaiyalah neng ngga’ ada hal yang ngga bisa dilakukan orang gila kaya gue buat menarik simpati lo, haduuh-haduuh masih aja inget gue bagian itu, delete it!!
Rasanya jam lama sekali berdetaknya, rasanya setengah hari saja sampe seminggu lamanya tapi gue tetap harus menunggu sampai jam kerja selesai setelah itu nanti pulang dari Ciputat ambil arah Pamulang, terus ke arah Muncul, sebelum sampai Muncul ambil kiri di perempatan Viktor ke arah Rawakalong.
Siasat harus di susun se-kece mungkin jangan sampai tercium kalo ini adalah akal-akalan, gue mengingat-ngingat posisi rumah mertuanya, kalo gue dari arah Viktor berarti rumahnya ada disebelah kiri, kebetulan mertuanya punya tambal ban, ada warung juga, yaaa bisa aja gue pura-pura pura-pura tambal ban atau pura - pura beli kuaci, tambah angin bisa juga, kalo tambal ban mesti bocor ini ban motor sedangkan ban gue baik-baik aja, apa sebaiknya gue gigit aja ni ban motor supaya bocor, berati sebaiknya pura-pura tambah angin saja, ok good idea! Gue turun dari motor, copot tutup pentil, motor gue kempesin.

Motor gue gas ngga’ terlalu kencang, sedikit goyang karena kurang angin, pikiran ngayab kemana-mana, masih memikirkan ide ini, berhasil ngga’ ya, pertanyaannya adalah disaat nanti gue tambah angin dia ada ngga’ disitu, kalo dia ngga’ ada gue mesti gimana?
“Pak Tolong sampaikan sama shopie ya, salam dari saya, orang yang mencintainya begitu dalam tetapi ditinggal pergi untuk menikah dengan anak bapak, bilang juga sampe sekarang saya susah move on, salam kangen dari saya Deni...” mungkin bisa bilang begitu ya ke mertuanya, bisa....ya bisa-bisa digampar sama kompresor gue.

lima meter lagi sampai tambal ban mertuanya, tambah deg-degan ini, gue memutuskan ngga’ akan berhenti di tambal ban itu kalo dia ngga’ ada, ngapain juga lagi, motor masih bisa gue naikin anginnya masih cukup, ngga’ terlalu kempes walaupun goyang-goyang itik Zaskia Gothik, kaca helm gue turunkan, menutupi wajah tampan gue, supaya rencana berjalan kece.
Lewat tambal ban, tengok kiri, Anjriit, itu dia, mulai deh deg - degan makin ngga’ karu-karuan, tapi motor ngga’ gue langsung berhenti di tambal ban itu, setelah kira-kira sekitar tiga meter lewat tambal ban gue turun dari motor kempesin lagi ban motor, sampai kandas anginnya
“ok, inilah hari dimana kegilaan akan terlihat wajar, semuanya sesuai rencana, dia ada disitu, berati spek tambah angin jadi dah gue..” motor gue dorong ke tambal ban, Shopie berdiri ngga’ jauh dari tambal ban itu, dia sedang gendong anaknya, anaknya ganteng, sayang ngga’ mirip gue, eh untung ngga’ mirip gue, lagi mengapa mesti mirip gue...keringatan juga dorong motor segitu gue, ditambah keringat grogi sebenarnya ini.
“ditambah angin aja pak..”kata gue saat mertuanya Shopie kayanya mau nambal ban motor gue, mendengar kata gue sang mertua pasang muka heran, masa ban kempes begini mau tambah angin doang, mungkin begitu katanya dalam hati, tapi dia tak mengatakan apa-apa kecuali menuruti apa kata gue, mungkin juga dia berpikir kalo gue ngga’ punya uang buat nambal ban, jadi tambah angin aja, emang benar apa yang ada di pikiran bapak, pandai sekali rupanya anda, sekolah dimana pak dulu?
Apapun yang ada dipikiran bapak mertua tambal ban ngga’ gue pikirin, ini harus tetap sesuai rencana awal. Sementara dia mulai bersiap-siap tambah angin gue menghampiri Shopie dengan deg-degan, menyapanya senormal mungkin supaya tak terlihat nervous, tetap saja gue terjebak nervous, gue akhirnya cuma menyapa anaknya bukan menyapa dia, ngga’ ada obrolan yang berarti, ngga’ ada kata-kata rindu yang begitu dalam atau sayang yang terhalang, Gila kali ya gue ngomong begitu didepan mertuanya.

Pulang kerumah dengan rasa senang bisa ketemu dia tralala…trilili…tentunya dengan sedikit kegilaan yang bisa gue lakukan, sirna sudah rasa yang mendera dari pagi, hilang rasa rindu yang gue pendam berbulan-bulan, dosa ngga’ ya kalo seperti ini guys? Apa ini termasuk kategori selingkuh juga? Info dong.
Akhirnya gue bisa tidur nyenyak lagi. Kadang gue ketawa sendiri kalo ingat cerita ini, another side of me, gue yakin Shopie tau kalo ini cuma akal-akalan gue buat ketemu dia
So sorry for this madness...

0 comments:

Poskan Komentar

sempatkan untuk komentar bentar ya... ;)

luvne.com template blogger cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com resep bolu kukus