Senin, 26 Oktober 2015

Gue Mau lo Kuat!

Swanish's Love Story Part 22

“asyiik entar malam libuur...” guman gue sambil kucek-kucek mata, jam menunjukan pukul 2 siang, untungnya tadi pas mau tidur gue mandi dulu jadi badan ngga’ lengket pas bangun tidur, katanya sii kalo habis begadang jangan mandi nanti masuk angin, gue sii mandi aja daripada entar gue kena bau badan, soalnya malemnya gue keringetan kalo loading sama bongkar di agen kalo ngga mandi gimana rasanya ya..
“telpon Shopie ah, ajak jalan entar..” kata gue dalam hati, udah lama ga makan diluar sejak gue ditarik lagi ke Bandung, gue pencet nomor telpon 616443, terdengar nada pilih beberapa kali, terdengar suara laki-laki yang menjawab diujung sana, gue ngga’ kenal suara ini, tapi dari aksennya kayanya gue kenal dah
“hallo...?” katanya
“halloo, shopienya ada?” kata gue to the point aja
“oke sebentar...” katanya, gue tunggu kira-kira semenit lebih, lalu terdengar suara diujung sana
“hallo..” katanya, gue menyapanya balik
“mau pulang jam berapa neng entar?...” kata gue langsung
“kayanya jam 5, kenapa?..”
“jangan pulang dulu, tunggu, entar gue jemput...”
“memangnya ga kerja?..”
“libuur,..ngomong-ngomong tadi siapa yang ngangkat?..”
“pak Aris..” katanya, yaa Pak Aris bener gue inget aksennya
“okedeh, sampai ketemu entar..” gagang telpon gue tutup setelah dia menutup telpon tentunya


Acara gagal kayanya ni, hujan banyak banget dari jam 4 sore, udah pake cologne, udah nyisir belah tengah, udah pake bedak, pake lipstik, rempong dah, haduuh motor udah dicuci sampe kinclong masa gagal ini acara jalan padahal gue janji jemput jam 5 tadi, ngga’ reda-reda ini hujannya bro.
Akhirnya jam 7 malam lewat hujan reda juga tapi gimana ini, jangan-jangan Shopie sudah pulang sama bang Uchi tapi ngga’ mungkin bang Uchi kan udah ngga’ bawa box favorit lagian dia juga jadwal libur malem ini, apa Shopie pulang sama Muhidin atau yang lainnya, haduuh, gimana entar aja dah, gue berangkat aja dulu.
Jalan masih basah saat gue keluar, di beberapa titik bukan cuma basah tapi banjir karena jalannya berlobang lebih dari 30cm seperti dekat jalan baru yang luar biasa banjir dengan lubang besar ditengah jalan raya, besok gue bawain bibit lele disitu dah.
Bawa motor gue ngga’ berani ngebut karena jalannya yang super ini, juga sengaja gue pelan kali kepapasan Shopie pulang naik box favorit atau naikin ojek. Tepat di gang warung asem, mata gue menatap sosok yang gue cari
Jenoooooong, I love you...#eet lebay dah ah!!, kita berpapasan, Shopie pulang naik ojek ternyata, begitu dia melihat gue dia langsung turun dan mengusir tukang ojek itu setelah membayarnya tentu.
“sorry hujan...” kata gue, dia senyum lalu tanpa diminta lagi dia naik motor gue
“yuu pulang..” begitu katanya, motorpun balik arah lagi
“Hujan ga disana neng..?” kata gue ketika motor sudah mulai jalan dengan kecepatan wajib
“hujan, gede banget, gue lama banget di warung teteh tadi...”
“gede? Banyak kalii...” ledek gue, dia mencubit pinggang gue karena salah pake perbendaharaan kata.

“mau kemana ini..?” kata dia saat motor gue ngga’ gue belokin masuk ke gang kerumahnya.
“makan dulu...” kata gue
“ngga ah, ngga Den, gue mau langsung pulang aja...” kata dia aneh, biasanya dia ngga’ pernah menolak kalo gue ajak makan.
“kenapa si lo..? Aneh banget..kita makan dulu sebentar paling juga...”
“Deni please..gue mau pulang aja...” kata dia sambil mengoyang - goyangkan badannya sehingga motor hampir saja hilang keseimbangan.
“neng kenapa sii lo, kita makan dulu, temenin gue makan bentar, gue lapar...” kata gue mencari alasan, bukan alasan sii sebenernya gue asli lapar belom makan dari bangun tidur tadi jam 2 siang. Shopie akhirnya diam, mungkin memikirkan sesuatu, entah mengapa malam ini dia mau pulang aja, biasanya dia betah banget sama gue..
“emang mo makan apa?” katanya
“makan apa aja sii gue ngga’ masalah, lo emang mo makan apa neng?”
“ngga’ makan nasi malam ini, bakso aja ya...”katanya, gue mengiyakan, seperti biasa tukang bakso langganan, BAKSO TAK TERDUGA, di perapatan Ciseeng.


Bakso tak terduga ngga’ terlalu ramai malam ini, cuma ada sepasang muda - mudi yang lagi asyik bercengkrama didepan mangkok bakso yang sudah kosong, kita ambil tempat yang biasa kita duduk kalo makan disini, dipojok sebelah kiri dekat cermin, seperti biasa Shopie selalu melihat bayangan dirinya dicermin itu, untung aja dia ngga’ melihat bayangan dirinya di hati gue, pasti dia terkejut sekali karena dia begitu sangat sempurna di hati gue, ngga’ ada cela sedikitpun.
Seperti biasa gue ngga’ terlalu suka bakso, gue biasanya pilih makan mie ayam daripada bakso, tapi malam ini gue makan bakso, biasa aja menurut gue rasanya, ngga’ tau ya mengapa kebanyakan perempuan suka banget makan Bakso, kalo anda perempuan coba jawab pertanyaan tadi tapi tolong jangan hanya di jawab
“ngga’ tau, suka aja..” itu namanya bukan jawabannya. Bakso dimangkok gue hampir habis, Shopie masih memotong motong baksonya jadi potongan-potongan kecil lalu dimakannya
“ini siapa yang bayar bakso..?” katanya, tumben banget segala nanya kaya gitu, biasanya juga kan gue yang bayar nong.
“ lo dong yang bayar neng, kan lo lagi punya banyak duit..” tiba-tiba gue teringat kata Dona sore kemarin ketika ngobrol didepan pos satpam
“siapa yang bilang?”katanya
“Dona..” kata gue singkat, dia melihat gue lalu diam, anjriit feeling gue tiba-tiba ngga’ enak nii, jangan-jangan.....dia memainkan sendok dimangkuknya yang hampir tandas
Tiba-tiba gue melihat cincin dijari manisnya, cincin yang belom pernah gue liet dia memakainya, haduuuh makin kacau aja ni pikiran gue, jari manisnya gue pegang.
“lo habis dilamar ya neng..” kata gue tiba-tiba galau karena cincin asing itu
“dari mana lo tau..?”katanya menghindar
“itu cincin...” kata gue sambil menatap cincin itu dengan gelisah menunggu jawaban.
lo kan sering liet gue pake cincin Den...”
“tapi cincin ini belom pernah gue liet....” dia diam
“jujur aja...” gue mendesak dia untuk bercerita, dia masih diam, gue memandangnya dengan perasaan tak menentu, mungkin ini akhir dari cerita cinta gue, cerita cinta yang cuma berisi asa dan harap.

“gue mau cerita, tapi nanti..nunggu waktu yang tepat den..”katanya pelan, terdengar dia memilih kata dengan hati-hati sekali
“kenapa mesti nanti, sekarang aja....sama aja buat gue, sekarang atau nanti tetap sama buat gue, GUE SAKIT..” kata gue, feeling gue semakin kuat kalo hari ini semua harap, semua asa gue akan kandas seperti nasib cinta yang kemarin sudah ditembak mati jam 4 lewat menjelang subuh.
“kemarin sore waktu gue baru pulang kerja, dirumah ada tamu den...” katanya mulai bercerita “ternyata yang datang Gunawan sama orangtuanya, gue ngga’ tau dia mau datang hari itu, Gunawan ngga’ cerita sama gue sebelumnya...” dia terdiam sejenak, gue diam dengan memandang ke mangkuk-mangkuk kosong itu yang sebentar lagi mungkin sama seperti hati gue yang akan kosong.
“mau ngapain dia..?” kata gue sambil menekan semua gelisah gue didalam dada
“mau melamar gue..” katanya singkat
“lalu...lo terima lamaran dia...?”
“gue terima, gue ngga’ bisa menolaknya” katanya, hancur hati gue mendengarnya, mata berkaca-kaca, ingin rasanya gue nangis, sakiiit banget nong rasanya, baru kali ini gue merasakan rasa sakit yang seperti ini, di tinggalkan orang yang paling gue sayang, ditinggalkan mimpi gue yang baru saja mempunyai wajah, ditinggalkan lo nong, hati gue jatuh berantakan ke lantai.
“lo terima lamarannya?” gue mengulangi lagi pertanyaan gue yang sudah dijawab Shopie bukan untuk memastikan tapi karena kebingungan gue dan sepertinya suara gue terdengar keras karena beberapa orang yang lagi makan bakso menoleh kearah kita.
“sebenernya gue ingin sama lo tentang masalah ini, tapi kita kan lagi ngga’ ngomong..” katanya, Oh My God jadi ini sekarang kesalahan gue, gara-gara kita lagi ngga’ ngomong jadi lo ngga’ nanya gue dulu, bagaimana gue nanti kalo lo tinggalin, tega banget lo nong
Dia menggenggam tangan gue, gue masih belom bisa mengangkat muka gue, ngga’ berani melihat wajahnya yang sebentar lagi akan jadi asing
“setidaknya lo bahagia dong kalo gue bahagia...” katanya, mungkin berusaha menghibur gue, tapi mengapa seperti kegoisan dia yang terdengar. Gue bahagia gimana kalo dia hidup bersama dengan orang lain dalam sebuah ikatan sakral.
“buat gue kebahagiaan itu buat gue bukan buat orang lain, bukan buat si Gunawan..gue sakit neng, ngga’ bahagia sama sekali...” dia diam, sadar ga sii lo udah menyakiti terlalu dalam neng, oh ya buat Jenong kalo baca buku ini gue cuma ingin lo tau, gue masih hafal dialog ini, karena disinilah gue merasa benar-benar kehilangan, KEHILANGAN LO!!, sakitnya ngga’ bisa benar-benar hilang, walaupun ini cuma cerita usang, lebih dari 13 tahun lalu..


Hidup terasa ngga’ berarti lagi, ngga’ semangat, bagaimana hari-hari gue besok tanpa dirinya, tanpa senyumnya, apa yang harus gue lakukan selanjutnya neng, kalo tujuan hidup gue adalah hanya untuk menyayangi lo sepenuh hati, gue menghentikan motor ngga’ jauh dari depan rumah Dwi saat akan mengantarnya pulang
“lo tega banget sama gue neng..” kata gue sambil berusaha menguatkan diri supaya ngga’ berbuat hal-hal diluar kendali
“gue mau lo kuat den, kuatlah setegar batu karang..”katanya.
“mungkin gue kuat, berusaha untuk kuat, tapi mengapa sii lo melakukan ini neng, lo tau ngga sii gue sayang sama lo, sayaaang bangeet...”
“iya gue tau, relakan semua, setidaknya lo bahagia kalo gue bahagia..”dia mengulangi kata itu lagi, bagaimana gue mau bahagia kalo lo ninggalin gue neng.
“kebahagian itu berarti lo ada disamping gue neng, bukan ada disisi orang lain, bukan ada disisi si Gunawan itu, lagi kebahagian itu ya buat gue, bukan buat si Gunawan, bukan buat orang lain...” tata bahasa gue mulai kacau kalimat yang sudah gue ucapkan lagi dan lagi.
Gue mengusap muka dengan kedua tangan dan mengulanginya beberapa kali, mudah-mudahan ini cuma mimpi yang akan hilang saat gue terbangun, tapi ini bukan mimpi, genggaman tangannya begitu nyata berusaha menghilangkan gundah hati gue.

Motor gue berhenti di pos ronda sekitar 10m dari rumahnya, ngga’ berani lagi gue nganternya sampai rumah, nanti orangtuanya ngomong apa kalo anter dia sampe rumah.
“gue mau lo kuat den..”katanya, gue menatap wajahnya, ada rasa sesal sepertinya disana, mungkin, gue menghela nafas beberapa kali untuk menentramkan hati gue, gue harus kuat seperti keinginan dia.
Sakit, ngga rela, pengen teriak, pengen boker, mengapa gue harus kehilangan lo saat hati gue benar-benar terasa dipenuhi rasa sayang, but wait, bukannya gue siap dari awal untuk akhir yang seperti ini?, tapi gue ngga’ tau kalo akhirnya akan sesakit ini dan gue ternyata ngga’ siap.
“hati-hati ya...” katanya melepas kepergian gue yang tanpa mengucapkan kata perpisahan lagi saat pergi, ngga’ perlu lagi, kita sudah terpisah sayang, sebentar lagi lo akan jadi milik orang lain, meninggalkan gue disudut gelap bagaikan patung batu yang tak punya perasaan.
Pernah ngga’ lo berpikir apa jadinya gue setelah lo tinggal? Gue yakin lo ngga mikir kearah sana, cobalah sesekali lo pikir neng bagaimana rasa sakit hati gue gara-gara lo pergi...

Ada hal yang selalu gue kenang dari dia sebelom dia akhirnya menikah dengan laki-laki si perampas beruntung itu, dia tetap bertahan disamping gue berusaha untuk menguatkan gue
“gue mau lo kuat setegar batu karang..”kata itu selalu diucapkan dia saat gue galau karena hari pernikahannya kian mendekat, Jangan khawatir neng gue cukup kuat dari yang terlihat koq, buktinya gue masih hidup sampai sekarang dan menulis cerita yang ngga’ penting dan sudah basi ini.

Pernah suatu hari gue tuliskan semua perasaan gue dari semenjak gue kenal dia dan akhirnya dia membunuh semua perasaan gue didalam sebuah buku yang gue berikan ke dia supaya dia tau semuanya, tentang perasaan, tentang harapan, tentang rasa sakit yang menyayat walaupun semuanya sudah terlambat, buku itu gue berikan ke dia
“baca buku ini, disini ada cerita, ada perasaan dan harapan yang mungkin lo sudah tau tetapi tak pernah berusaha untuk mengertinya, ada cerita tentang segenggam rindu yang sirna bila bertemu, ada cerita tentang kita..” buku itu dia terima, dibukanya tapi ngga’ lama dimasukan ke tasnya
“bacanya dirumah aja ya...”katanya, gue mengangguk, bacalah neng semoga lo mengerti semuanya

Seminggu kemudian buku itu kembali lagi, gue lihat dalamnya ternyata sudah ada tambahan tulisan darinya
“itu mewakili apa yang gue rasakan...” katanya saat kita duduk berdua didalam angkot, apa iya, guman gue dalam hati, gue buka buku itu lembar demi lembar gue baca sekilas, gue ngga’ mau menyia-nyiakan waktu bersamanya dengan membaca buku yang bisa gue baca nanti dirumah, tapi ada kalimat yang menarik yang terbaca sekilas
“kalo ditanya tentang perasaan, sebenarnya gue SAYANG..” akhirnya kata yang gue tunggu selama ini, walaupun diwakili lewat tulisan, walaupun telat..

“cintamu tidaklah abadi,
 cintamu hanya akan seperti mawar yang akan segera layu,
 Karena cintamu bukanlah edelweiss...”

Kutipan dari tulisan Shopie di buku itu, ternyata dia meragukan cinta gue, coba beri gue waktu sedikit lagi untuk membuktikan bahwa cinta gue lebih besar dari si perampas beruntung itu.

0 comments:

Poskan Komentar

sempatkan untuk komentar bentar ya... ;)

luvne.com template blogger cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com resep bolu kukus