Senin, 26 Oktober 2015

Hal Terbodoh

Swanish's Love Story Part 13
 

“kita jalan lagi yuu neng...” kata gue saat mobil masuk ke daerah Cogreg, menyusuri jalan-jalan yang luar binasa hancur, Shopie menoleh mendengar kalimat gue barusan
maksudnya?”
“ya jalan lagi, kaya kemarin...jujur gue ngga’ bisa berpaling dari bayangan lo kemarin saat kita jauh, saat gue coba mengusir bayangan yang ada di otak gue malah terasa menyiksa sekali rasanya, mengingkari rasa yang masih bergejolak didalam dada, gue masih terlalu sayang sama lo...” kata gue pelan takut dapet respons ngga’ enak dari dia, dia ketawa, eeet gue tegang gini dia malah ketawa.
“Den, sebenarnya apa sii yang lo suka dari gue?”
“apa ya?...gue pikir.....” belom selesai gue ngomong udah dipotong sama dia
“kalo karena wajah gue, itu semu Den....yang gue ingin kalo lo memang suka sama gue, kalo lo sayang sama gue bukan karena wajah gue Den, gue mau lo nerima gue apa adanya....” gue ngga’ bisa bilang apa-apa, ngga’ bisa gue ungkapkan semua yang ada dihati gue dengan kata-kata nong.
Bang Uchi yang lagi nyetir mobil ngga’ gue ceritain disini, soalnya dia biasa aja kalo nyetir selalu saja meracuni dirinya dengan nikotin, dia ngga sadar bukan cuma dirinya saja yang diracuni, dia juga meracuni gue dengan asap rokoknya, meracuni pujaan hati gue juga yang duduk tepat disebelahnya, sadar ngga’ sii lo bang Uchi...

Akhirnya kita jalan lagi, ini adalah hal terbodoh kedua yang gue lakukan buat dia, ada dua alasan ini gue sebut hal terbodoh, pertama, dia punya cowo' yang bernama si kena guna-guna sama kawan itu dan gue mau saja jadi orang ketiga dihidup dia demi supaya bisa tetap bisa bersamanya, supaya bisa menatap senyumnya, kedua, dia sepertinya ngga’ pernah menerima gue secara penuh di hatinya, dia ngga’ pernah bilang suka sama gue, apalagi bilang sayang, sedangkan gue hampir bilang sayang sama dia setiap hari setiap malam, tapi gapapa yang penting gue tetep bisa ada disampingnya, bisa menikmati cemburunya bulan purnama karena kalah cantik dengan bidadari tanpa sayap gue ini. Gue akan tetap berjuang untuk bisa masuk lebih jauh kedalam hati Shopie GOBLOK YA GUE?

Mentari pagi mulai menyiksa mata gue yang kurang tidur, karena ngirim roti alias nyales semalem walaupun gue akuin kerja gue selama di jalur Tangerang ini cuman molor doang kalo di mobil, melek kalo bongkar di agen trus molor lagi, gue ngga’ boleh senderan di jok mobil langsung hilang kesadaran gue, heee, tetap aja tidur gue kurang berkualitas karena bentar-bentar bangun, padahal dari rumah gue niatnya sii kerja bukannya numpang molor di  mobil, ngga’ tahan gue rayuan jok mobil kalo udah senderan, biasanya gue gantian tidur dengan driver gue Chevy Dongdot, kalo di agen dia tidur sedangkan gue bongkar roti sendirian dan di mobil gue tidur dan Chevy Dongdot bawa mobil ditemani mayat hidup yang ngorok disampingnya.  
Jam udah menunjukan jam 9, tumben Shopie belom lewat ini biasanya setengah 8 dia udah sampai ke pabrik, biasanya pagi-pagi gue udah menyapanya dan memberinya bunga ilalang yang kuning tua yang banyak tumbuh didepan Swanish, sebenernya sii gue ingin memberi dia mawar setiap pagi tapi itu kaya film india banget dah, lagian bunga mawar ngga’ tumbuh di depan swanish, jadi dah bunga ilalang setiap pagi buat pujaan hati yang gue sayang tiada henti.
Jam 9 lebih dikit, mobil angkot berwarna item buluk berplat item berhenti ngga’ jauh didepan warung si teteh Anu, nampaknya ada penumpang yang turun, ternyata Shopie, jam segini baru nyampe, gue pikir dia ngga’ masuk kerja, gue menghampirinya.
“siang amat neng..?” sapa gue
“iya..lo mau pulang den, bareng yaa...” katanya, bareng emang mau kemana ni dia
“gue mo minta surat rujukan dulu” sambungnya lagi, seperti biasa tanpa menunggu kata iya dari gue dia sudah berlalu menuju ke arah pabrik, gue masuk lagi kewarung si teteh anu, menghabiskan kopi cap teko yang masih setengah, ngga’ enak banget dah rasanya kalo udah siang belom pulang, mata ngantuk, belom mandi lagi, untung saja baju seragam Swanish gue yang bergambar angsa dengan tulisan Swanish didada udah gue ganti dengan polo shirt kesukaan gue yang berwarna ijo jadi ngga’ bau keringat, Shopie mana lagi udah setengah jam belom muncul juga, ngambil surat rujukan apa ya dia, kata gue dalam hati sambil kucek-kucek mata.
Rasanya indah banget kayanya kalo ketemu bantal, Syahroni udah pulang duluan tadi jam 8, gue masih bertahan di warung si teteh Anu pengen ketemu Shopie dulu, seperti hari-hari yang lalu kemarin. Shopie akhirnya datang juga, dia masuk ke warung, duduk bersebrangan sama gue
“lo belum pulang sii den jam segini..?.” katanya membuka omongan
“belom..kan nungguin lo neng...” kata gue
“nunggu gue, ngga’ bosan apa ketemu tiap hari sama gue...” katanya, sebuah kata yang ngga perlu gue jawab sebenernya ini, udah pasti ngga lah neng, gue menikmati banget ketemu sama lo tiap hari
“gue jawab ngga ni pertanyaan itu?” kata gue “ lo pasti tau jawabannya neng, ngga’ pernah gue bosan ketemu sama lo, seperti karang yang ngga’ pernah bosan menunggu ombak untuk menyentuhnya, seperti awan yang ngga’ pernah jemu menunggu angin untuk meniupnya jauh berarak...” Shopie diam, mungkin dia meresapi apa yang baru gue katakan tadi, belom mandi udah gombal gue.
“ lo pulang lewat Parung kan ya...” kata dia akhirnya
“iya, kenapa...?”
“gue mau berobat...”
“lo sakit?
“ga enak badan, makanya tadi gue minta surat rujukan buat berobat..”
“begitu ya, gue pikir lo minta surat rujukan apa...kalo begitu ayo deh udah siang, kita nunggu angkot...”
“ayoo..” kita menyebrang jalan, menunggu angkot yang kearah Parung, sekitar sepuluh menit mobil angkot akhirnya datang juga, mobilnya warna ijo tai kuda, masih dengan plat item, cuma ada kita berdua yang naik jadi penumpangnya.
“lo sakit apa emang neng?”
“panas Den...” katanya, gue repleks menempelkan belakang telapak tangan gue ke jidatnya, dia melongo melihat gue melakukan itu, aneh kali ya, gue sii biasa melakukan itu biasanya kalo kebo mamang gue tiba-tiba ngga’ nafsu makan karena badannya panas.
Kita turun di pertigaan Curug ada klinik yang ditunjuk Swanish, klinik ikesaras namanya, semua karyawan Swanish berobat di klinik ini kalo sakit, ini pertama kali gue ke klinik ini, baru tau ada klinik yang ditunjuk Swanish disini.
Sekitar 15 menit berlalu, Shopie akhirnya keluar dari klinik, dia menenteng obat ditangannya, lalu dimasukan ke tasnya yang berwarna biru
“kemana lagi kita..?”kata gue
“pulang…lewat Parung aja..”kata dia, gue mengiyakan baru melangkah keluar klinik ada mobil angkot yang berhenti, bukan mobil item buluk, bukan mobil ijo tai kuda tapi kali ini sopirnya yang buluk kaya tai kuda, hee..maaf ya pa sopir buluk, #eeh
Kita pulang lewat pasar Parung yang super duper kumuh, bauu, ngga ada perubahan pasar parung dari masa kemasa, bahkan sampai sekarang lho, selalu tak terawat, tumpukan sampah menggunung ngga’ jauh terlihat didepan gue, menjijikan bahkan lebih menjijikan dari gue. Pulang lewat Parung sebenernya rada muter karena jadi tiga kali naik angkot, Swanish-Parung, Parung - Ciseeng, Ciseeng - Cogreg, kalo pulang lewat Prumpung dua kali naik angkot, cuma kadang dari Prumpung angkot odong-odong jarang banget adanya, udah pernah dulu gue pulang udah siang lewat Prumpung dua jam nunggu angkot baru ada.
Ada yang selalu gue ngga’ suka kalo jalan sama Shopie, pandangan nista orang-orang yang ngeliat gue jalan ada disampingnya, entah apa yang ada dipikiran mereka, mungkin seperti Indra Brugman dan Soraya Abdulah kali ya...#eeeh

0 comments:

Poskan Komentar

sempatkan untuk komentar bentar ya... ;)

luvne.com template blogger cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com resep bolu kukus