Senin, 26 Oktober 2015

Kuburan Dollar

Swanish's Love Story Part 15
 

Waktu baru saja menunjukan pukul 5 sore, mengapa Shopie udah ada di depan warung si  teteh Anu, duduk-duduk disana, biasanya kalo jam segini sudah pulang berarti orderan roti lagi sedikit, untung aja gue berangkat dari rumah lebih awal dari biasanya, motor gue standarin di depan warung, ngga’ banyak orang disana, cuma ada Shopie, Dona dan Ana selebihnya hanya figuran yang hanya lewat-lewat.
Dona dan Ana terlibat obrolan yang seru sekali tampaknya, hingga mereka kurang memperhatikan kedatangan gue.
Gue menghampiri Shopie yang lagi asyik santai dipinggir warung ngga’ jauh dari mereka yang lagi asyik.
“tumben banget jam segini udah pulang neng..?” sapa gue, gue duduk disampingnya.
“orderan lagi dikit..” bener aja dugaan gue
Selalu saja menyenangkan berada disampingnya, hati selalu gembira dan berbunga-bunga, sudah banyak waktu yang gue korbankan supaya bisa dekat dengan dia walaupun entah sebagai apa, teman? Pacar?, ngga’ penting sebutan itu, intinya adalah gue bisa dekat dengannya, gue merasa kalo dia juga senang akan kebersamaan kita, sayang dia ngga pernah ucapkan kata-kata itu, hanya feeling gue aja yang bicara.

“yang ku mau ada dirimu tapi tak begini keadaannya, yang kumau selalu denganmu..” Shopie menyanyikan lagu ini sore itu, lagunya KD, gue rasa lagu ini mewakili perasaannya selama ini, perasaannya atas kebersamaan kita, gue juga selalu mau denganmu nong dengan keadaan yang bagaimanapun.

Di desa Cibadung, kecamatan Gunung Sindur ada pemakaman khusus orang-orang chinese, luas sekali mungkin sekitar sehektar lebih, ada disana seperti tiba-tiba ada di Shanghai walaupun sebenarnya gue belom pernah ke Shanghai heee, dimana-mana banyak makam dengan arsitektur indah bertuliskan aksara cina, komplek makam ini ada yang menyebutnya kuburan dollar, mungkin banyak dollar yang dipendam disini bersama dengan yang meninggal dunia, entahlah.
Disinilah gue, di kuburan dollar, bersama dengan makhluk tuhan paling cantik, entah apa motivasi dia ngajak gue kesini, pacaran? Enak sii sepi disini, mudah-mudahan ngga’ ada vampire disini entar dia ikutan lagi.
“sebenernya gimana sii den perasaan lo sama gue...? Kata Shopie saat kita duduk-duduk di bawah pohon didepan makam china yang gede banget, lebih indah dari makam-makam yang lain.
“mengapa nanya kaya gitu, bukannya udah pernah gue katakan sama lo, bahkan sering banget gue bilang kalo gue sayang sama lo...” kata gue
“kalo lo nanya mengapa gue sayang sama lo gue punya alasan yang mungkin akan membuat lo berhenti bertanya, berhenti meragukan gue, gue nyaman sama lo, semenjak gue merasa nyaman sama lo gue ngga’ ingin mencari kenyaman dari orang lain...” dia diam mendengar kalimat yang gue katakan
“gue ingin setiap hari bisa menikmati senyum lo di pagi hari, siang sampai malam...”sambung gue
“tapi...hubungan kita sepertinya ngga’ akan lama, kita ngga akan lama begini terus...” katanya lirih, mata indahnya melihat gue dalam-dalam, matanya seperti mengatakan sesuatu, sesuatu yang ingin banget gue dengar dari mulutnya, gue tunggu beberapa menit, dia ngga’ mengatakan apa yang gue harapkan,
Den, nanti disuatu hari, saat gue menikah dengan orang lain gimana?” hati gue tiba-tiba perih mendengarnya, mengapa sii lo bilang akan menikah dengan orang lain, mungkin orang lain itu akan bernama Gunawan, lo mau menikah dan meninggalkan gue penuh luka neng?, gue diam tak menjawab pertanyaan itu.
Den, nanti kalo gue nikah lo mau datang ngga’? Gue yakin lo ngga’ akan datang deh...” katanya lagi, gue menelan ludah mendengarnya untuk yang kesekian kali, gue menunduk berusaha meredam rasa kecewa, rasa marah, rasa bingung, rasa strawberry yang tiba-tiba bercampur didalam dada.
“gue datang...” kata gue sambil berusaha senyum, senyum yang gue paksakan, gue yakin senyum gue pasti terlihat jelek banget karena gue paksain.
“emang lo mau meninggalkan gue?, membuyarkan semua mimpi gue , menghapus semua angan dan khayal gue, meninggalkan gue disusut gelap tanpa lo...”suara gue tercekat, hampir ngga’ sanggup gue menyelesaikan kalimat itu, kebayang didepan mata hal yang paling menakutkan buat gue, KEHILANGAN Shopie. Gue diam, Shopie diam, penghuni makam diam.

Ternyata bukan cuma gue sama Shopie yang ada di TKP, anak kira-kira berumur 10 tahun ternyata mengintip, menyaksikan dialog drama korea yang paling menyakitkan ini.
Ngga’ nyaman itu yang gue rasa saat tau diintip ama itu bocah kurang kerjaan, akhirnya gue ngajak Shopie pergi dari situ, stater motor lalu pergi, goodbye bocah iseng semoga lo dicekik vampire disitu.

Sudah sore, mungkin sekitar jam 5 lewat, Shopie duduk lekat dibelakang gue, seperti biasa motor gue pacu dengan kecepatan wajib orang pacaran, masih terngiang apa yang tadi dikatakan Shopie, disuatu hari saat dia menikah dengan orang lain, menikah dengan si Gunawan, lalu apa yang akan gue lakukan, menghalangainya, menggagalkannya atau gue bunuh diri aja.
Gue mulai memilih beberapa cara untuk bunuh diri, gimana kalo diklitikin aja sampe mati tapi kan kalo diklitikin geli entar kalo jadi hantu gue jadi hantu yang gemar ketawa lagi kaya kuntilanak gitu, hantu yang ngga’ pernah dewasa karena selalu jadi anak, belum ada kuntil biang,
Kalo bunuh dirinya terjun tanpa parasut dari helikopter gimana?, tapi kayanya ngga deh pasti mahal itu biaya sewanya heli. Minum obat nyamuk kali ya, tapi repot juga gue ngga’ tau obat nyamuk yang paling ampuh bisa bikin mati, entar cuma pingsan doang kaya iklan di tipi.
Akhirnya gue memutuskan untuk bertahan, seperti karang di tepi laut yang merelakan dirinya disengat panas dibekukan dingin supaya tetap bisa bersama-sama laut menyaksikan terbit mentari sampai akhirnya digantikan dewi malam.
Den, cewe' cakep banget tuh...” kata Shopie disaat motor kita melewati seorang perempuan sedang jalan kaki ngga’ jauh dari bale desa Cibadung.
“cakepan eneng..”kata gue singkat, ngga’ ada kata lagi yang terdengar dari belakang setelah apa yang gue katakan, Shopie diam, apa dia molor kali yaa?.

Gue ngga tertarik perempuan lain selain lo nong

0 comments:

Posting Komentar

sempatkan untuk komentar bentar ya... ;)

luvne.com template blogger cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com resep bolu kukus