Senin, 26 Oktober 2015

Maaf in Deni ya Cun…

Swanish's Love Story Part 10

Ngga’ enak menyendiri di warung si teteh Anu, terlebih saat otak masih disiksa sama bayangan Shopie, Syahroni dan Syarif Bungkel sudah masuk dari tadi ke pabrik mungkin sebentar lagi berangkat, teman-teman yang lain belum datang. Waktu menunjukan pukul 7 malam di jam dinding warung, haduuuh, biasanya jam segini gue nganterin Shopie, berdua menghabiskan malam, tapi sekarang gue duduk disini menyendiri ditemani kopi cap teko dan mangkok mie yang sudah kosong.
Entah mengapa gue susah move on dari makhluk satu ini, mungkin karena dia anugerah yang terindah yang pernah hadir di hidup gue, apa karena gue jatuh hati sama dia?. Gue pikir ngga’ perlu gue temukan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan gue itu yang perlu gue temukan sekarang adalah pengganti dia disamping gue yang bisa menyemangati gue kerja, atau kalo gue ngga’ temukan sosok itu setidaknya gue dapat cewe' yang bisa buat sekedar manas-manasin dia walaupun gue ngga’ tau alasannya berbuat hal seperti ini, mungkin salah satu alasannya adalah gue ingin dia balik ke hidup gue, mungkin...
Anak-anak bagian produksi roti tawar mulai keluar satu persatu dari pabrik, ada beberapa yang langsung pulang, ada juga yang mampir ke warung si teteh Anu, mobil antar jemput anak produksi yang dengan pilot idaman bang Uchi udah standby dari tadi didepan warung, bang Uchinya lagi asyik ngobrol dengan Chevy Dongdot driver gue di jalur Tangerang, dari jauh bisa gue tebak kalo obrolan mereka tentang Yuli, anak roti manis yang lagi jadi idolanya bang Uchi.
Een, Qc roti tawar adalah salah satu yang ikut dengan mobil itu, dia datang sama cs-nya yang bernama Ati, sedangkan teman akrabnya yang satu lagi Daday sudah melambaikan tangan ke Een kalo dia pulang duluan.
"ada salam den..." kata Een membuka pembicaraan saat gue duduk ngga’ jauh darinya.
"salam?, dari siapa?.." kata gue dengan so imut banget jawabnya, wajarlah buat cowo kaya gue, emang salam ngga’ kurang-kurang, haha
"Encun.." katanya, busrak dah, salam dari Encun, gue pikir dari lo, Encun adalah sosok yang relatif cantik sebenarnya, tinggi semampai tapi entah mengapa gue rada-rada nahan buat jalan sama dia.
Encun tinggal di Jampang Bugel, sebuah perkampungan kecil di pinggir Sungai Cisadane di kecamatan Gunung Sindur, untuk sampai kerumahnya harus melewati jalan yang super duper hancur, karena memang Mobil-mobil besar pengangkut, batu, split, pasir aksesnya lewat jalan ini, belom lagi debu yang berterbangan kalo musim kemarau, debu yang bisa merubah warna pakaian dari hitam menjadi coklat, keren kan?, gue pernah melakukannya dan hasilnya amazing.

Berdasarkan pertimbangan segala macam, dan hasil konsultasi dengan teman dekat gue, Syahroni dan Udin sales yang selalu beri masukan buat gue, seminggu kemudian akhirnya gue memutuskan buat jalan sama Encun, walaupun sebenernya sii alasan utamanya adalah daripada jomblo, tapi jujur gue ingin jadi pacar yang baik buat Encun,
Encun senang banget pacaran sama gue berdasarkan penuturan teman-teman dia yang kebetulan gue kenal dan berharap banyak hubungan ini akan mempunyai langkah yang pasti kedepan, mungkin dia sedang mencari sosok yang bisa diajak serius, maklumlah usianya sekarang sudah diatas 20 tahun, usia yang rentan dibilang perawan tua bila belum menikah di  kampung.
Gue berusaha mati-matian untuk menumbuhkan perasaan gue sama dia, beberapa kali gue coba dengan menghadirkan dia sesering mungkin dihidup gue, mengapa selalu saja gagal, pernah dulu dia bersandar di bahu karena kantuknya waktu mengantarkannya pulang, tapi mengapa justru yang hadir diotak gue adalah bayangan Shopie, sungguh terlalu...
Rasanya percuma saja perasaan gue paksa mati-matian untuk menumbuhkan rasa sayang ke Encun karena selalu gagal.
Apa mesti gue bunuh mati saja keinginan gue untuk menjadi pacar yang baik buat Encun kalo seperti ini terus, daripada ini hanya akan menjadi sebuah hubungan dengan kebohongan belaka yang dihiasi pita dusta.


Malam minggu ngga’ kemana-mana, kerumah Encun rasanya malas banget dah, kebayang jauhnya, ngebulnya, mungkin gue lagi ditunggu- tunggu Encun kali dirumahnya, maaf ya cun Deni ngga datang,
Dari pada ngga’ ngapa-ngapain mending gue jalan-jalan aja naik motor walaupun ngga’ ada tujuan sama sekali.
“mengapa gue ngga’ kerumah Shopie aja ya..., kayanya si Gunawan ngga’ dateng deh, soalnya malam minggu kemarin kan udah dateng, jadi malam ini dia pasti ngga’ dateng” kata gue dalam hati, Si Gunawan memang dateng ngapelnya cuma sekali dalam 2 minggu. Motor gue belokin ke jl. Baru, gang masuk kerumah Shopie. Sesampainya disana, motor gue parkir di pekarangan rumahnya, deg-degan ngga’ karuan rasanya, kira-kira alasan apa yang tepat gue kesini malam ya?, oh iya ngambil kaset yang gue pinjemin kemarin kali, boleh juga

Siap-siap, ngambil napas dalam-dalam, baca bismillah dalam hati, melangkahkan kaki masuk keteras rumahnya.
“Assalamualaikum..”
“Wa’alaikum salam...” terdengar suara menjawab salam dari dalam, bukan suara Shopie sepertinya, ngga’ lama seorang anak perempuan keluar, adiknya Shopie
Shopienya ada?” kata gue
“ngga’ ada..” begitu katanya, masa sich, kemana dia
kemana ya?”
“ngga’ tau, dia ngga’ bilang mau pergi kemana..” dari gelagat-gelagat ini bocah gue tau kalo dia bohong, gue yakin Shopie ada didalam tapi ngga mau nemuin gue, ya sudahlah...apa mau dikata kalo demikian dan akhirnya gue pamit membawa rasa kecewa

Senin sore yang memuakkan, mata masih perih gara-gara kurang tidur tadi, badan rasanya cape banget, gue melangkah lunglai kepabrik, ngabsen diruang distribusi, begitu kami menyebutnya, sebuah ruangan dimana ada absen checklock, diruangan ini kantornya A' Iwan, yang ngurusin PO dari semua agen roti Swanish.
Waktu sudah menunjukan jam 7 malem, gue melangkah ke floor buat ngecek roti jalur gue, jalur Tangerang, seperti biasa roti jalur gue belum lengkap, roti manis cuma tinggal beberapa lagi yang belom selesai, tapi kalo roti tawar blom ada sama sekali, terutama roti tawar panjang atau biasanya di Swanish disebut C25, Bukhori yang ditanyain seperti biasa jawabannya
"mo kemana sii, Belanda aja masih jauh.." begitu katanya selalu sambil ketawa menjauh seperti penjahat yang melarikan diri.
Shift 1 roti tawar keluar jam 7, satu persatu anak roti tawar keluar dengan badan bersimbah keringat, mereka ngabsen pulang di floor ngga’ jauh dari tempat gue ngecek roti tawar, Maryunus keluar dengan gemulai, Ati membawa senyum sambil menyapa gue, Een keluar dengan kertas-kertas ditangannya sepertinya dia mau serah terima dengan QC shift 2, dibelakangnya nampak Encun keluar dengan wajah sedikit malu agak menunduk, malu kali ya ngeliet muka gue, gue pasang muka manis ngga’ lupa senyum dibibir yang mungkin membuatnya nyaman, tapi kayanya ngga’ dah, buktinya dia malah nunduk melihatnya. Maaf ya cun, selama ini hati gue ngga’ bisa penuh menjadi pacar lo.
“pulang dulu ya Den...” begitu katanya agak pelan, gue mengangguk
“Deni mo ngecek roti dulu ya...” jawab gue sambil nunjuk tumpukan roti manis di basket warna biru bertuliskan Swanish, Encun mengangguk, dia keluar dari floor hilang dibalik pintu alumunium.
Gue melangkah ke tumpukan roti manis, ngecek jalur Tangerang, ceklis nama roti dan jumlahnya di nama Agen yang dimaksud, Agen Wasri lumayan bagus ni orderannya, pesan roti banyak terus, ceklis roti pisang cokelat, pisang keju, krim strawberry, roti beset keju, roti beset cokelat, nampak disebelah kanan pojok Udin sales sedang ngecek roti jalurnya, jalur Bekasi
“Busyeet ini roti tawar belum juga ada apa…?” katanya mengeerutu lalu dia melangkah mendekati ruang produksi dan memanggil Bukhori
“Boh, ini gimana sii C25 belom ada juga…?” Bukhori nyegir aja sambil menggosok keringatnya.
“Mo kemana sii Belanda aja masih jauh…” katanya ke Udin sales, gue ketawa mendengar kata itu. Bukhori dan Udin sales lalu terlibat guyonan dan saling meledek.
“sonoh jauhan ah, ngga’ bisa nafas gue deket-deket lo..!!’ ujar Udin sales sambil ketawa, gue menoleh ke arah mereka, koq bisa-bisanya si Udin ngga’ bisa nafas dekat Bukhori, dengan kepo gue mendekati mereka.
“ngga’ bisa nafas gue teng deket Bukhori, lobang hidungnya gede banget, ngga’ kebagian oksigen gue…” katanya sambil ketawa, gue ikutan ketawa sambil geleng-geleng kepala, bisa-bisanya si Udin ngelawak kaya gitu

Lagi asyiknya ceklis-ceklis seorang cewe' dengan seragam putih-putih dengan jilbab biru datang ke floor dengan membawa kertas-kertas dan timbangan roti, ini cewe' yang bikin gue kesal malam minggu kemarin, Shopie.
Dia ngambil roti masing-masing satu item dari basket roti agen didekatnya, dia melakukannya seolah-olah ngga’ ada orang lain di ruang ini, padahal ada Syahroni, ada Syarif Bungkel yang lagi ngecek roti jalur Bandung, ada gue juga kan nong...Gue pelan-pelan mendekatinya, lalu duduk dekat dia sambil spek nulisan faktur agen, dia masih acuh aja atau pura-pura acuh kali ya.
“Nong, kemarin kemana lo? Gue datang kerumah lo-nya ngga’ ada?” kata gue langsung aja ga pake basa-basi lagi, note: gue ngga’ suka basa-basi dia juga biasanya ngga’ suka basa-basi, ternyata kita punya kesamaan walaupun hati kita ngga’ ada kesamaan pemirsa. Dia menoleh ke arah gue, jreng jreng...anjrit matanya tajam bangeet
“sekarang lo pikir aja Den, gimana rasanya kalo gue punya cowo' dan cowo' gue lebih memilih main kerumah teman cewe'nya daripada kerumah gue yang pacarnya, gimana rasanya perasaan gue....” kalimat yang ngga’ terlalu panjang tapi cukup membuat gue tersentak, jawaban yang penuh persiapan, dan gue sama sekali ngga punya persiapan buat menjawabnya, haduuuh...gue terdiam. Mikir apa makna dari omongannya barusan, dia sii enak aja setelah ngomong begitu lalu terus pergi, kerjaannya udah beres, ngga’ lama gue liet dia ngabsen pulang, Huh!!
“kalo gue ngga’ punya cewe' berati boleh dong gue main lagi kerumahnya..”
“berati gue harus mutusin Encun” dua kalimat itu menjadi jawaban dari omongan Shopie sama gue barusan, tapi gimana ya perasaannya si Encun ya nanti kalo gue putusin, kita jalan belom lama. Tapi, bodo ah yang penting perasaan gue dulu deh, Encun urus belakangan, selfish gue timbul.
Lagian sebagai cowo’ gue ngga’ cukup baik buat Encun, kasian kalo dia tetap sama gue juga, gue ngga’ bisa full sayang sama dia, siapa tau setelah gue lepas Encun ada cowo' baik yang gemar membaca dan rajin menabung yang mau menyayanginya dengan penuh, mencintainya dengan tulus, seperti si Makmun yang selalu memandang gue dengan tatapan aneh yang baru gue tau beberapa hari lalu kalo ternyata si Makmun ternyata pernah pacaran sama Encun dulu, dan berantakan ditengah jalan, kayanya sich Makmun sekarang masih ada rasa, masih ada sisa-sisa cintanya seperti kata Jhony Iskandar

Selesai ngecek roti gue keluar floor lalu duduk di bangku depan pos satpam, kalimat Shopie tadi masih terngiang-ngiang ditelinga gue, putusin Encun apa gimana nii, putusin aja deh bukannya kemarin gue cuman ingin punya cewe cuma buat manas manasin Shopie doang, semuanya gue lakukan supaya si Shopie bisa balik sama gue, HIDUP Shopie!!
“Rapih Den jalur tangerang? sapa pak Sobur membuyarkan lamunan gue, satpam yang kebagian jaga shift 2.
“belom pak, roti tawarnya belom rapih..” jawab gue singkat, mengganggu gue aja ni satpam gendut, pak Sobur belom sempet memberikan reaksi dari jawaban gue tadi, mobil double box jalur Bandung siap-siap berangkat, dia membukakan gerbang. Syahroni terlihat keluar dari floor dengan setengah berlari ke pos satpam,
“ basket 205 pak..” katanya ke satpam,
“ 205 ya, oke...sopirnya siapa Ron? “ subur mengacungkan jempolnya
“ Marwan pak...” mendengar jawaban Syahroni, pak Sobur mencatatnya, rutinitas yang selalu dilakukan satpam bila mobil keluar atau masuk.
“ Teng berangkat dulu..” kata syahroni kearah gue
“ gue ikut Ron kedepan...” gue setengah berlari kearah mobil double box bermuatan penuh roti itu, lalu langsung naik ke mobil menyusul Syahroni yang udah naik duluan, ngga’ lama menyusul mobil double box jalur bandung 2 yang di piloti si Aki dan Syarif Bungkel
Si Aki ini, namanya adalah Husin, julukan aki itu diberikan sama teman-teman karena usianya yang sudah ngga’ muda lagi, dia sopir senior di Swanish, sedangkan Syarif Bungkel nama aslinya adalah Syarifudin, nama belakang Bungkel juga diberikan sama teman-teman karena hobinya yang tidur kalo lagi nyales, bangun udah di pabrik, bahasanya nge-bungkel terus, alias tidur terus.
Warung si teteh Anu dengan pabrik ngga’ jauh sebenernya, cuman karena faktor males jalan aja gue naik mobil double box Bandung, sampai di warung gue langsung turun, ternyata Encun masih ada disana.
“belom pulang Cun?” sapa gue ke Encun yang duduk rada di pojok
“orang Encun nungguin lo sii Den...” celetuk Ati yang ngga jauh duduknya dari Encun, gue menoleh ke arah Ati, sampingnya ada Maryunus yang kayanya juga udah siap buat  ngompor-ngomporin.
“nunggu bang Uchi sebenarnya sii.., dianya kemana dulu tadi dia bilang, Encun lupa...” kata Encun menjelaskan sambil menunduk.
Gue duduk dekat Encun, rasanya ngga’ tega gue kalo mesti nyakitin dia hari ini, disini, dengan mutusin dia, tahan...tahan dulu den, don’t be selfish.......

Keputusan buat pisah sama Encun sudah bulat, tapi sebelomnya gue ingin Encun mengenang gue sebagai sosok baik yang bisa mengerti dia bukan sebagai cowo'’ selfish yang cuma mengorbankan dia buat demi cewe' lain, di hari-hari terakhir kebersamaan gue sama dia, gue sering jemput dia masuk kerja kalo shift 2,
"Cun, kayanya kita ngga’ bisa sama-sama lagi deh.." kata gue akhirnya diwarung si teteh Anu, Encun diam aja, dia menunduk, gue menangkap rasa galau tiba-tiba yang hinggap didirinya, Encun terdiam.
"Deni tau, kita belom lama jalan, belom lama kita sama-sama, belum banyak cerita tentang kisah kita yang diukir, tapi sepertinya.....” gue menghentikan kalimat gue karena melihat Encun masih menunduk dan diam “kita sepertinya ngga ada kecocokan Cun.." Encun masih diam, ada rasa bersalah dan rasa ngga’ tega sebenernya.
"setelah ini, setelah Deni pergi nanti akan datang ke hidup Encun laki-laki yang lebih baik dari Deni, lebih sayang Encun, lebih mencintai Encun, lebih segala-galanya deh..." hampir ngga’ sanggup sebenernya gue buat nerusin ini, karena sebentar lagi gue akan kehilangan orang yang sayang sama gue dengan tulus, yang bisa menerima muka jelek gue, kulit eksotik gue, gue memegang tangan Encun untuk sementara menentramkan hatinya.
"Deni minta maaf...kalo selama kita sama-sama dan Encun ngga’ bahagia, Deni minta maaf kalo ternyata beginilah akhir cerita kita, menyakitkan.....bukan cuma Encun yang sakit, Deni juga sakit..."
"kalo Deni sakit mengapa kita mesti putus..?" Encun akhirnya mengangkat mukanya, dia mungkin berusaha mempertahankan hubungan ini, hubungan yang sudah hampir ngga’ ada gunanya dipertahankan.
"kita ngga’ cocok Cun.." cuma kata itu yang bisa keluar dari mulut gue, sebenernya ngga’ ada alasan yang tepat sama sekali buat gue meninggalkan dia, kecuali karena gue membela ego gila gue, Encun kembali terdiam.
"Encun mau kan maafin Deni...?" Encun masih terdiam, dia membuang pandangannya jauh kearah kiri, "kalaupun kita pisah Deni maunya kita pisah baik-baik.." ujar gue pelan
"Cun..?" dia masih diam mungkin berusaha menelan semua kepahitan yang baru saja gue ucapkan, mungkin berusaha keras menerima keputusan lelaki bego kaya gue, yang membuang perempuan yang tulus kaya dia untuk sesuatu yang masih ngga’ jelas.
"Encun ngga’ bisa ngomong apa-apa Den..." kata dia akhirnyakalaupun hubungan kita ngga’ bisa dipertahankan lagi, apa boleh buat...Encun maafin deni, kalaupun Deni bilang kita memang ngga’ ada kecocokan ngga’ apa apa.." katanya sambil menunduk, suaranya parau sepertinya menahan airmata yang mau berontak keluar.
Rasanya ngga’ tega melihat Encun seperti itu, mudah-mudahan lo dapet laki-laki yang lebih baik dari gue Cun, pasti banget Cun, diluar sana banyak laki-laki baik bertebaran dimuka bumi, kalo nanti lo baca ini cun, lo pasti berterima kasih sama gue karena kita ngga’ bersama-sama lagi, maafin Deni ya cun...




0 comments:

Posting Komentar

sempatkan untuk komentar bentar ya... ;)

luvne.com template blogger cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com resep bolu kukus