Senin, 26 Oktober 2015

What the Hell!!

Swanish's Love Story - Part 2


Ikut bang Uchi menyenangkan juga ternyata daripada sekedar minum kopi di warung si teteh Anu dengan bete gara-gara berangkat ngirim terakhir, akhirnya kerjaan gue jadi rangkap bukan cuma sebagai sales doang, tapi dapat job tambahan sebagai asistennya bang Uchi, yang akhirnya membuat gue sering ngobrol sama Shopie, setiap malam sebelum gue berangkat kirim roti jalur Tangerang gue selalu menyempatkan buat nganter dia dulu pulang dengan mobil box favorit sekalian mengantar pulang anak produksi yang rumahnya sebagian besar tidak masuk ke peta nasional.
"lo pernah pacaran ama si Icha ya Den?" katanya membuka pembicaraan disaat gue bingung mau buka omongan darimana, gue menoleh ke arah dia yang ada disamping kanan gue, disebelah dia lagi ada bang Uchi asyik menyetir mobil sambil meracuni dirinya dengan nikotin.
"iya emang Den? si Icha anak pastry itu ya? Yang tinggal di Pengasinan kan? " bang Uchi ikutan nimbrung ngobrol. gue nyengir kuda aja, tau-taunya Shopie kalo gue pernah jalan sama si Icha anak pastry, teman adik gue Siti
"pernah sii.." kata gue ragu, soalnya gue ngga merasa pernah jalan tanda kutip pacaran ama si Icha, memang sii gue suka ama dia tapi kayanya bertepuk sebelah tangan deh atau mungkin lebih tepatnya dia PHP-in gue.
"lama ga? " Shopie nambah nanya lagi, ngga’ nyaman sebenernya gue ama pertanyaan ini, walaupun ngga bisa sebenarnya bohongin perasaan, gue pernah suka sama dia, pernah pedekate mati-matian dan akhirnya gue bete karena dia ternyata lebih memilih laki-laki lain yang di panggil si Ceking, ngga’ tau gue nama aslinya, sebelom gue berusaha masuk ke hidupnya kayanya si Ceking itu sudah hidup disana terlebih dahulu.
"ngga koq, paling tiga bulan lebih dah..." gue berusaha mengingat-ingat berapa lama Icha pernah menghiasi hidup gue dengan khayal kosong, gue ngga’ pasti dengan angka 3 bulan tersebut sebenarnya, ada kali dari pedekate, jalan terus gue terbunuh oleh kebohongan dia.
"dia pacaran ama si Ceking ya, anak pastry baru itu.." bujug Shopie nambah lagi pertanyaannya, udah kali neng jangan dibahas lagi itu
"iya...udah lama kayanya mereka jalan..." gue jawab dengan hati yang tiba-tiba terasa diiriris-iris, gue berusaha menepis semua rasa sakit yang pernah gue rasakan, kebohongan yang masih terasa menyakitkan
"udah kali, jangan cerita-cerita dia lagi, ngga’ nyaman gue..." sambung gue, Shopie tertawa, gue menelan ludah, terlintas bayangan Icha, perempuan cantik berjilbab, kulitnya putih sekali seperti salju, lembut tiada tara, senyumnya terasa mendamaikan jiwa, tapi dibalik semua itu dia pandai sekali menyakiti, pintar PHP, setidaknya menurut gue begitu, untung saja dia tidak masuk terlalu jauh kedalam hati gue jadi tidak terlalu susah buat gue recovery back to normal
Walau bagaimanapun, I have to thanks buat Icha yang pernah menghargai gue sebagai laki-laki normal, walaupun itu mungkin cuma sebuah kebohongan yang manis, thanks buat menyemangati gue kerja untuk beberapa saat.

Mobil sampai di perapatan Perumpung, suasana ngga’ terlalu ramai, cuma ada beberapa tukang ojek yang lagi mangkal di sebelah kiri, tapi dari arah Gunung Sindur arah Serpong banyak mobil-mobil tronton bermuatan beban berat mungkin pasir atau split, mobil box favorit ambil arah kiri, kearah Cogreg
"bang Uchi gimana itu sodaranya, kayanya serius banget pedekate sama saya..?" kata Shopie ke arah bang Uchi saat mobil memasuki kampung Cibinong
"gue sii terserah lo nong, udah pada gede ini..." kata bang Uchi menjawab pertanyaan Shopie, gue ngga’ tau siapa yang dimaksud mereka sodaranya bang Uchi yang lagi pedekate sama Shopie, siapa ya..??? bukannya Shopie katanya udah punya pacar? ngga’ ngerti deh gue
Wajar sich menurut gue kalo banyak cowo' yang antri buat nge-dapetin Shopie, dia cantik, menarik, modis lagi, menyenangkan dan nyambung kalo diajak ngobrol, matanya sendu, tidak semua cewe' cantik punya mata kaya gini, and most of all, senyumnya maniiiiiis banget ya Allah (sengaja gue pake itu huruf i banyak supaya lo pada tau kalo senyumnya sungguh ruar binasa, walaupun ini hanya menurut versi gue aja ya)
Rumah Shopie ada di Jl. baru, desa Cogreg, agak masuk ke dalam, sebuah rumah sederhana, di teras ada bale dari bambu, di depan rumahnya ngga’ jauh ada kebon bambu, gulap gulita disana bila datang malem, lingkungan yang sangat kontras dengan penampilan Shopie memang, adiknya kayanya ada beberapa deh kaya ada 3 atau 4 deh ngga’ tau pasti, tapi yang pasti ada adiknya yang cowo' yang panggilannya si Bodong, kayanya bukan adik aselinya dah, mungkin ade tiri soalnya mukanya lain gitu, terakhir gue dengar Bodong sudah meninggal dunia, entah apa penyebabnya, semoga tenang di alam sana bro.
Gue dan Shopie sebenarnya masih tinggal satu desa, Desa Cogreg, cuma beda kampung aja, kalo dia di kampung Cogreg, kalo gue di Kampung Kandang, jangan nanya mengapa dinamakan kampung kandang ya, silahkan improvisasi aja


Setiap malam ketemu, ngobrol, bersenda gurau, ternyata membuat ada sesuatu yang hadir didalam dada, ada rasa hilang saat tidak bersama dia, ada rasa galau saat ngga’ ngobrol dengannya, walaupun gue aku-in yang sering dia omongin itu kebanyakan cuma cowo'nya saja yang namanya GUNAWAN, bukan gundul gundul tapi menawan singkatannya gue punya singkatan yang keren buat namanya kena guna-guna sama kawan, kadang dia ceritain teman dekatnya dulu yang namanya Didi, kadang dia ceritain mantannya yang namanya si Abak, sedang gue mo cerita apa?
“enak kayanya kalo pacaran sama si Jenong...begitu sekilas dipikiran gue, sebuah pikiran gila, tapi dia punya cowo’ men, masa gue pacaran sama cewe’ yang udah punya cowo’ sii, gimana ya, yang penting pedekate aja dulu, masalah cowo’nya urus belakangan saja, siapa tau nanti cowo’nya diputusin dan dia jadi sama gue, hal yang ngga’ mungkin tapi pantas dicoba, begitu akhirnya yang ada dipikiran gue, sedikit pea emang , tapi ngga juga deng kayanya, dia masih pacaran belom menikah, belom jadi istrinya, tapi katanya mereka sudah tunangan, Bodo ah! jangan menyerah sebelom ada bendera kuning, Semangka!!
Selidik punya selidik ternyata cowo'nya yang kena guna-guna kawan itu datangnya cuman 2 minggu sekali, di malam minggu, gue dapet point banyak jauh melampaui si Gunawan itu, gue bisa jumpa Shopie hampir setiap malam di pabrik, kecuali malam minggu memang karena pabrik libur.
Penasaran gue ingin tau yang mana yang namanya Gunawan itu, hingga pada suatu sore akhirnya gue melihat yang namanya Gunawan itu, waktu dia jemput Shopie di Swanish, jujur gue cemburu, hati gue teriris - iris pake pisau tumpul yang udah karatan, sakitnya menyayat hati, ngga’ habis-habis, tapi apa hak gue? gue bukanlah seseorang ataupun sesuatu di hidupnya Shopie itu, mungkin gue cuma di anggap sebagai asistennya bang Uchi, cuma teman ngobrolnya atau cuma...
Si kena guna guna ama kawan emang keren, ganteng, tinggi sekitar 170an, kulit putih, cucook dah, eike juga mao jadi pacarnya cyin...cocok banget dah ama Shopie yang cantik, tapi gue NGGA’ RELA!
Terlepas dari kontroversi hati untuk melanjutkan atau tidak pedekate ini karena krisis percaya diri gue karena melihat cowo’nya Shopie yang pastinya jauh lebih keren dibanding gue, katanya juga itu cowo’nya itu kaya, waah waah makin berat ini.
Gue melihat modal apa yang gue punya buat mendekati Shopie, Ganteng? Ngga!, Kaya? Ngga!, Modis? Ngga juga, lalu apa yang gue punya? Gue pikir percaya diri dan sedikit gila cukup untuk modal, yaa pede dan gila hanya itu modal yang gue punya
Gue berusaha menepis semua hal hal yang kira kira bakal menghalangi niat gue buat dekat ama Shopie, pernah suatu hari teman dekat gue komplen.
"lo kayanya lagi pedekate ama si Shopie Jenong ya teng?" kata Syahroni pada suatu sore di warung si teteh Anu, gue ngga’ jawab pertanyaan Syahroni bukan karena dia itu bukan sodaranya syahrini, tapi gue lagi berusaha memilih kata-kata yang tepat untuk menjelaskan ke sohib gue ini tentang perasaan yang ada di hati gue, walaupun mungkin dia ngga’ akan sepenuhnya mengerti, oh ya teman-teman deket gue biasanya manggil gue Boteng
"dia kan matre teng.." sambung syahroni, gue diam, ada di otak gue penjelasannya tapi susah buat dikeluarkan lewat kata-kata, bukan cuma dia sebenarnya yang keliatannya ngga’ setuju gue pedekate sama ini makhluk, ada Syarif Bolot yang pura-pura Budek, ada adik ipar gue Samin yang dipanggil Tompel di pabrik, menurut mereka Jenong bukan cewe’ baik-baik, Matre lagi, WHAT THE HELL!!!, bodo amat dah, pokoknya gue suka sama ini makhluk, sorry ya guys...
Teman gue yang namanya Ruslan Abdul Gani yang lebih senang dipanggil Arul pernah bilang
“"cewematre manusia juga teng, disaat perasaan cinta dihatinya sudah tumbuh, diapun sanggup berkorban demi memperjuangkan cintanya"
Kalimat itu berdasarkan pengalaman nyata, pengalamannya pribadi sohib gue Arul, bukankah patut untuk dicoba..

read part 3 here



0 comments:

Posting Komentar

sempatkan untuk komentar bentar ya... ;)

luvne.com template blogger cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com resep bolu kukus