Senin, 26 Oktober 2015

Love is Sacred

Swanish's Love Story Part 6


Senin malam sama seperti malam-malam sebelumnya gue nunggu Shopie di warung si teteh Anu, nampaknya karyawan bagian produksi sudah pada mulai pulang satu persatu, tapi gue ngga’ terlalu peduli dengan mereka karena gue liet ngga’ ada yang gue tunggu, Shopie mana coy...
“ciyeee yang abis jalan...” gue menoleh, ternyata Dona, teman dekatnya Shopie nampak tertawa ngeledekin gue yang asyik menikmati kopi item dalam ditemani lamunan.
Dona tau darimana?” tanya gue ke Dona, penasaran karena seharusnya cerita ini ngga’ boleh ada yang tau selain gue dan dia berdasarkan komitmen yang kita berdua buat kemarin sore.
“dari Shopie..dia cerita tadi di saung abis sholat...katanya ke gunung kapur ya kemarin? bujuug dah mengapa Shopie cerita ama Dona, apa mungkin kalo sama si Dona dia terbuka kali?.
siapa aja yang tau cerita ini..? kata gue
cuma Dona aja koq, Shopie cuma cerita sama Dona aja, Shopie selalu terbuka sama Dona tentang siapapun, tentang apapun” kata Dona, benar kan dugaan gue, Shopie terbuka sama Dona, mungkin Dona bisa gue manfaatkan untuk mencari tau tentang Shopie lebih jauh, tentang perasaan Shopie ke gue, what great idea!.

Dona duduk dekat gue, kayanya dia lagi nungguin Udin, teman gue yang juga sales malam, Udin sering ngajak Dona jalan dan Dona juga terlihat senang diajak jalan ama Udin, sepertinya diantara mereka mulai ada chemistry, mumpung Dona lagi ada didekat gue, kesempatan gue buat ngorek cerita dari Dona tentang Shopie.
Shopie cerita apa aja sama Dona?” kata gue pelan supaya Dona ga’ curiga kalo lagi gue kepo-in
“kata Shopie, Deni ngga’ dewasa orangnya..jreng jreng jreng apa maksud dari omongan itu, jujur gue ngga’ ngerti
“maksudnya? bingung gue dengan kalimat yang diucapkan Dona barusan
“ngga’ tau, Shopie ngomongnya kaya gitu..Gue diam, memikirkan arti dari omongan itu, apa mungkin karena kemarin gue ngga cium dia, kayanya itu deh, memang kalo ukuran dewasa itu berarti berani mencium orang yang disuka ya, terlalu naif buat gue terdengarnya, buat gue disaat gue suka dengan seseorang adalah berarti menjaganya, menjaga kepercayaannya, menjaga tubuhnya, bukannya malah memanfaatkan setiap moment untuk bisa membuka kelas ketrampilan, maaf gue ngga’ sanggup buat mengotori perasaan gue sama nafsu, gue ngga’ rela mengotori sayang gue dengan perbuatan sesat itu, cinta gue ngga’ akan gue kotorin sama syahwat.
Memang sich gue dengar dari teman-teman sekampung gue, Herman dan Asep katanya mereka kalo pacaran selalu kissing dengan pacarnya kalo ngapel, enak ya kedengarannya, tapi miris gue mendengarnya apa zaman sekarang begitu cinta sama dengan kissing, bukankah belom haram menyentuh perempuan yang belom dinikahi.
Gue tetap akan bertahan dengan prinsip hidup gue, love is sacred, dan akan seperti itu, tidak akan dikotori oleh apapun.
Shopie andai lo tau perasaan gue seperti apa? ngga’ cuma rasa sayang yang ingin gue tumpahkan semua, gue juga ngga ingin mengotori rasa itu dengan ciuman, apakah menurut lo memang untuk mengungkapkan rasa sayang itu mesti lewat ciuman, Astaghfirullah Al’adziem
Semoga setelah kita tak bersama lagi lo baca tulisan gue ini dan mengerti bahwa perasaan sayang gue murni, tanpa ditunggangi keinginan-keinginan iblis, semoga lo baca ini Shopie...

0 comments:

Posting Komentar

sempatkan untuk komentar bentar ya... ;)

luvne.com template blogger cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com resep bolu kukus