Senin, 26 Oktober 2015

Risalah Cinta

Swanish's Love Story - Part 3




Ada pepatah jawa mengatakan "witing tresno jalaran soko kulino" datangnya cinta karena sering bertemu, nah berdasarkan pepatah sakti itu gue berusaha hadir di hidupnya Shopie sesering mungkin, menyapanya setiap pagi walaupun dengan muka masih ngantuk dan belek yang menempel dipinggir mata, memberinya bunga, walaupun cuma bunga ilalang warna kuning yang gue berikan ( cuma bunga itu yang gue dapet, soalnya kalo beli dulu jauh dan lama, ngga punya duit juga sii gue ).
Gue sering nganter dia pulang walaupun dengan mengorbankan jam tidur gue, karena jam 3 gue udah siap - siap berangkat kerja mandi, makan, boker, biasanya jam 5 udah sampe pabrik
"ngapain lo den jam segini udah nyampe?" tanya Muhidin security Swanish yang menurut kabar burung ternyata ngefans juga ama Shopie. Pertanyaan Muhidin gue ngga’ jawab, gue lempar saja senyum manis gue yang teramat manis ke dia ( kalo mao muntah silahkan :D )
Tiada lain yang gue cari cuman Shopie, yaa dia doang, siapa lagi bro. Setelah ngobrol basa-basi sama Muhidin spik-Spik juga ngobrol ama Oji dan Ale Sales Siang, gue masuk ke floor, tempat dimana sudah tersusun roti-roti yang akan dikirim, ke Bandung, Sukabumi, Bekasi, Tangerang dan banyak lagi jalur yang lain, kembali ke tujuan awal gue ke floor yaitu nemuin Shopie, dia lagi nimbangin roti manis, pisang cokelat, pisang keju, strawberry, dan lain lain, sampe sekarang gue ngga’ tau alasan dia mengapa nimbangin roti terus, gue ngga’ pernah nanya itu sama dia bukan sesuatu yang penting buat gue yang gue ingin tau dari dia itu adalah mengapa sih dia ngga’ nimbang beratnya hati gue kalo jauh dia, galau kalo sehari saja ngga’ ketemu dia,
Menyenangkan sekali mengenal Shopie, walaupun katanya jidatnya Jenong tapi senyumnya membuat hati ini serasa ada di awang - awang terbang melayang. Entah darimana pikiran gila ini di otak gue, atau mungkin gue ini orang yang mudah jatuh cinta atau apalah, gue pikir bukanlah hal yang aneh seorang cowo' jatuh cinta dengan wanita secantik dia, tapi, dia kan sudah punya pacar, Bodo amat! Pokoknya gue jatuh cinta.
Jatuh cinta kepada Shopie mudah sekali, tapi gue yakin banget akan lebih susah mengungkapkannya kepada dia, apalagi buat cowo' kaya gue, tampang ngga’ ganteng, ngga’ kaya, ngga’ banget deh…tapi dia kan dah punya cowo', ganteng lagi, sudah tunangan pula katanya..biarlah, untuk Shopie apapun boleh dicoba, nothing to loose!

Seharusnya mata ini sudah mesti diajak tidur karena entar malam mesti kerja lagi, ngirim roti, tapi ngga’ mau merem juga ini mata, mungkin karena otak gue yang ngajakin ngga’ mau merem kali soalnya ngutek terus mikirin kata apa yang akan gue ucapkan entar malem karena rencananya gue mo nembak dia ni entar malem bantu do’a ya guys…

beberapa ide muncul diotak, ada satu, dua, tiga, salah satu dari tiga jurus itu pasti ada yang bisa membuatnya kelepek-klepek walaupun memang gue ngga’ yakin berhasil seratus persen sih, tapi setidaknya mesti dicoba. Semangka!!!

Dengan sedikit tergesa gue berangkat kerja, mata masih perih soalnya baru tidur sebentar, bisa-bisa ngantuk ni kerja entar, tapi semua itu terhapus dengan keinginan segera bertemu Shopie, mandi buru-buru, boker ngga’ sempet, sikat gigi sudah gue rapel kemarin untuk 3 hari, ambil baju seragam sales, baju biru lengan pendek dengan logo Swanish di dada sebelah kiri, oh ya cologne jangan lupa, kunci mana kunci?? Kunci mobil ngga’ ada, kunci motor ngga’ ada akhirnya gue bawa kunci kandang ayam aja dah, meluncur ke pabrik dengan mobil odong-odong, mobil rombeng berjaket preman.

Mentari sedari tadi sudah berangkat ke ufuk barat, rembulan tiada ada di awang-awang, bersembunyi dibalik awan, mungkin dia takut bersaing dengan bidadari yang duduk disamping gue, widiiiih…..deg-degan ini hati, siap-siap mengeluarkan jurus yang tadi siang udah gue hafalkan , mulai dari mana nii....
Sangat ngga’ mudah mengungkapkannya, gue mememulainya dengan dada berdegup keras dan rasa was-was, tetapi sayang sekali setiap kali gue mengeluarkan jurus jawabannya tidak seperti yang gue khayalkan tadi sore, padahal gue mengurutkannya dengan mantap tadi, bila jurus satu ngga’ berhasil lanjut ke jurus dua ada lagi jurus ketiga bila ngga’ berhasil juga, tapi ini sudah meleset semua dan gue ngga’ punya jurus keempat, karena gue yakin di jurus ketiga ini dia tepar, sayang sekali...
Lidah terasa kelu, jawaban Shopie sudah ngga’ sesuai dengan harapan, membuat gue  berkali-kali menelan ludah sampe kembung rasanya perut kebanyakan nelan air ludah karena kecewa dan rasa bingung, masa harus gagal ini acara penembakan sakral, gue sudah setengah putus asa, setengah lagi bingung bego, apa yang bakal gue omong lagi
“sebenarnya gue ada ngga’ sih di hati lo? kata gue akhirnya gambling dan jujur gue ingin jawabannya itu ada, Shopie diam beberapa saat, gue tegang menanti jawabannya.
“ada..... kata dia, WOW, senang banget mendengarnya, hampir aja gue menari-nari, jungkrak-jingkrakan, tralala...trilili...karena senangnya
“tapi segini... sambungnya, bujug dah dia menunjukan betapa kecilnya arti hadir gue di hidup dia dengan menunjukan jari kelingking sebagai tanda gue cuman seujung kelingking di hidup dia dan itu membuat gue menelan ludah untuk yang kesekian kalinya, untung gue belom jungkrak jingkrak...kalo ngga’, waduuuuh
ya udah, ngga’ papa deh, yang penting ada...” kata gue sambil berusaha menghibur diri sendiri dan menahan pedih, berusaha menerimanya walaupun dengan rasa kecewa
Gapapa, sekarang gue cuma sedikit dihati dia, tapi lihat nanti, seperempat abad yang akan datang gue akan membuat perasaannya tumbuh perlahan-lahan dan menjadi besar, teringat lagu Dewa 19 Risalah Cinta

“aku bisa membuatmu jatuh cinta kepadaku walau kau tak cinta

0 comments:

Posting Komentar

sempatkan untuk komentar bentar ya... ;)

luvne.com template blogger cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com resep bolu kukus