Senin, 26 Oktober 2015

Back To Bandung Lautan Asmara

Swanish's Love Story Part 21
 

Entah malam apa itu, gue ngga’ bisa mengingatnya dengan jelas, tapi sepertinya malam sabtu, karena gue sepertinya males banget kerja sekalian tanggung karena besoknya libur kerja ini karena badan gue panas, badan lemes banget rasanya
Efeknya sangat besar sekali karena ngga’ masuk kerja sehari itu, duit pendingan agen Mas Wasri yang sejuta perak ketauan sama orang kantor kalo duit itu gue pake dulu, haduuuh, kenapa kemarin gue nyantai aja ketika ngga’ masuk, ngga’ ada firasat sama sekali, gue lupa ama tuh duit pendingan karena badan gue lagi ngga’ bersahabat banget malam itu
Kasus ini lumayan kontroversial, para supervisor dan distribusi rapat intern, supervisor gue Pak Subur tepok-tepok jidat gara-gara masalah ini, dan alhasil hasil rapat itu gue di skors selama seminggu, nasiiib.
Bayangan yang pertama ada di otak gue karena ketauan pake uang perusahaan adalah gue dilaporkan ke polisi lalu gue dipenjara dan satu – satunya alasan gue dipenjara adalah gara-gara nolongin teman, bagaimana orang tua gue nanti kalo gue sampe di penjara, mau ditaro dimana muka mereka, maafkan anak kalian yang sangat bodoh ini, hik, hik, hik...
Lucu juga kalo gue pikir dengan yang terjadi sekarang, segitu belanya gue sama teman gue yang satu ini, sedangkan dia ngga’ ada belanya sama gue malah ngerjain gue lagi.



Galau, takut, pikiran ngga’ tenang selama beberapa hari, si Joe ketika gue ceritain apa yang terjadi ngga’ segera dapat solusinya, pikiran gue makin kacau beliau, mungkin semua sales dan anak produksi tau semua kasus ini, Shopie pun tau
“jangan-jangan duit yang lo pake buat valentine itu duit agen ya Den..” katanya ketus sambil jalan melewati pasar Prumpung yang mulai sepi disuatu sore, dia pulang lebih awal, gue sengaja ke pabrik walaupun ngga’ masuk karena diskors untuk menjemput dia, menemui dia tepatnya karena gue ngga’ bawa motor supaya bisa menjelaskan apa yang terjadi.
“enak aja lo kalo ngomong neng, itu duit gue, bukan duit pendingan agen..”kata gue dengan nada agak tinggi, tersinggung gue “kalo lo mo tau itu duit gue pending buat nolongin si Joe dia mau nikah duitnya masih kurang, lo kenal kan si Joe yang pernah gue ajak kerumah lo bareng-bareng si Kariem itu...” dia diam mendengar penjelasan gue.
Mobil odong-odong berjaket membawa kita pulang, cuma ada gue sama Shopie di mobil itu, mungkin kita ngga’ lama lagi akan berpisah neng.
“kayanya gue ngga’ lama lagi deh neng di Swanish...” ujar gue pelan
“kenapa memang?”
“ya gara-gara kasus ini, mungkin setelah diskors gue bakal dipecat..” kata gue sambil menelan ludah, berarti kalo gue dipecat gue ngga’ bisa ketemu lo setiap hari neng, hal ini lebih menakutkan buat gue daripada dipenjara, ya Allah kuatkan hamba.

Setelah masa skors gue habis, gue datang lagi ke Swanish dan ternyata gue dipindahin dari jalur Tangerang ke jalur Bandung, jalur yang memuakkan itu!!, tapi gapapa gue terima dengan senang hati. Ternyata hal-hal yang gue takutkan ngga’ terjadi pemirsa, gue ngga di penjara, gue ngga dipecat, dan gue tetap bisa ketemu Shopie, alhamdulillah.
Kata A’ Iwan dan Saman kasus gue ngga naik sampai ke bos besar, karena dia lagi di korea, kasus ditutup cuma sampai ke Supervisor aja yang tau, dan A’iwan juga bilang gaji gue akan dipotong setiap bulan buat mengganti uang pendingan itu.

“Den, Shopie kan marah sama Deni...” ujar Dona saat gue lagi menikmati mie goreng plus nasi diwarung si teteh Anu
“marah?, kenapa?..”
soalnya dia udah cerita-cerita sama orang kalo Deni ga akan kerja lagi di Swanish...”
“lho...kenapa emangnya..? Gue heran dengan cerita Dona yang menurut gue kedengarannya agak aneh.
“iya, dia jadi malu gara-gara cerita itu..” gue diam berusaha memahami cerita Dona lebih dalam, apa mungkin Shopie takut merasa kehilangan kalo gue ngga’ kerja di Swanish lagi, sepertinya begitu.
“emang dia cerita sama siapa aja?”
banyak, dia cerita sama Dona, Ana, sama Hendri, banyak dah pokoknya, makanya Shopie jadi malu...”
Gue masih berusaha mengerti cerita Dona barusan, tapi tetap ngga’ ngerti gue, cuma menduga-duga saja apa yang sebenarnya terjadi.

Kalau Shopie marah, suka bikin lucu, kadang bikin gregetan juga, setiap ketemu di floor dia diam aja, ngga’ ada sepatah katapun yang keluar dari mulutnya walaupun gue ada disampingnya saat sama-sama di floor, pernah suatu pagi gue mungkin jam setengah 8, gue baru saja setor duit dari jalur gue agen bandung dan PO-nya.
Gue melangkah ke arah pos satpam karena basket tadi belom sempat di hitung sama Atin, nampak Shopie baru saja sampai pabrik, kita berpapasan, malah ketemu muka dan tak ada sepatah katapun dari mulutnya, senyumpun ngga, anjriit, gue mo nanya juga bingung kalo mukanya kaya gitu, ingin gue hentikan langkahnya saat itu juga
“sayaaang kamu tau ngga’ persamaan kamu sama bulan purnama, sama-sama bikin kangen, sepertinya halnya purnama yang hadir pada setiap tanggal 15, kamu juga seperti itu sekarang jarang sekali gue liet, coba kamu senyum sedikit, pasti kamu akan lebih indah dari dewi malam itu....” sayang itu cuma ada dalam hati gue, gue ngga’ mengucapkannya karena dia sudah menjauh


Loading Roti jalur Bandung lumayan menguras keringat, mobilnya aja double box pasti muatannya banyak untung aja kali ini gue dapet partner driver yang mau bantu loading jadi ngga’ mesti turun naik ke atas mobil, bang Uchi jadi partner gue, dia ngga’ lagi jadi pilot mobil antar jemput, digantikan sama driver baru, Robby namanya,
Menyusun basket roti agen ada trik-triknya sendiri, harus diberi tanda supaya jangan sampai roti agen yang lain kebawa turun, walaupun nanti dicek ulang di agen tetap aja kalo roti agen lain terbawa jadi melambatkan kerjaan, biasanya gue beri tanda dengan kertas tempelan order agen yang di tempel di basket roti setiap agen, jalur Bandung 2 dapet trek mulai ngirim dari Sukabumi, terus Cianjur, lanjut ke Bandung, untung aja bukan Bandung 1 yang dapet trek terjauh yaitu Agen pak Ajat di Ranca ekek, jalur tolnya jauh sampe bikin iler dua ember ngga’ sesuai dengan roti yang dikirimnya paling 3 sampai 4 basket campur roti tawar dan roti manis.
Gue mengambil nafas dulu, sekalian nunggu roti tawar panjang yang belom siap, bang Uchi juga turun dari mobil dia menyempatkan diri dulu buat menyalakan rokok, sambil ngobrol sama pak Tumin didepan mobil box. Gue masuk lagi ke floor ngecek apakah roti tawar panjang udah ada lagi belom

Ini adalah basket roti tawar terakhir yang naik, setelah ini gue total jumlah basket yang gue bawa untuk disetorkan ke security jumlahnya, dan siap-siap berangkat, gue liet bang Uchi lagi ngobrol dengan bidadari tanpa sayap gue yang lagi manyun abis, ada kayanya udah dua minggu lebih dia ngga’ bicara sama gue, semenjak gue dipindahin ke jalur Bandung ini, ngga’ lama dia pergi, keluar pabrik, pulang mungkin? Ngobrol apa ya bang Uchi sama dia, eeet jadi kepo banget dah gue, bang Uchi menghampiri gue.
“udah teng?” katanya menyakan gue udah selesai loading belom, gue mengangguk sambil menyambar tas kecil gue yang gue isi dengan faktur-faktur penjualan agen.
“si Jenong mau bareng katanya..” kata bang Uchi, gue mendengarnya rada terkejut juga, mau bareng? Apa maksudnya ya?, bukannya dia lagi manyun sama gue, ngga’ mau nanya, ngga’ mau senyum, ngga’ mau ngomong, apalagi mau pegang tangan dan dagu gue seperti yang biasa dia lakukan dan sekarang dia ingin pulang bareng.
“si Otib juga mau ikut juga, dia mau ikut nyales ke Bandung katanya..” sambung bang Uchi, Otib adalah montir di Swanish, memang kadang dia ikut ngirim ke Bandung, refreshing mungkin, tapi ngga’ penting sii gue kalo Otib yang gue garis bawahi adalah Shopie pulang ikut jalur gue.
“jadi kita lewat Cogreg?” kata gue memastikan, bang Uchi mengiyakan, otak gue masih berusaha mencari jawaban dari pertanyaan-pertanyaan gue tadi, apakah ini berarti pertanda perdamaian antara pihak-pihak yang bertikai segera ditanda tangani, sepertinya begitu, tapi gue curiga ini akal-akalan Shopie supaya bisa dekat sama gue lagi, haha..apa iya, biasanya gue kan yang selalu modus buat bisa dekat sama dia lagi, gue yakin banget dia kangen sama gue, sama sayang gue juga kangen sama lo, banget malah...

“aku mencintaimu lebih dari yang kau tau, meski kau takkan pernah tau..”


Ternyata Shopie nunggu di depan, di warung si teteh Anu, bang Uchi membunyikan klakson ketika didepan, si Chevy Dongdot ngangkat tangannya kearah bang Uchi
“berangkat euy..?” kata Chevy sambil senyum-senyum dengan bimolinya, Uchi ketawa, mobil berhenti, Chevy menghampiri mobil mereka ngobrol, Uchi mengambil bungkusan rokok yang tergeletak di dashboard mobil
hayang ngudud euy..” katanya sambil menyulut rokok itu, bang Uchi membiarkan saja tingkah teman akrabnya itu, Shopie menghampiri mobil lalu dia membuka pintu mobil dan naik
“ lo ke Bandung nong? “ kata Chevy kepo, Shopie ketawa  
ngga, mo pulang...” jawab Shopie singkat sekilas gue lihat senyum dibibirnya, huh!! Gue belom dapet senyum itu udah lama, malah Chevy Dongdot yang dapet senyum itu
“mo ikut pulang dia..” bang Uchi mengulang apa yang diucapkan Shopie, mungkin supaya Dongdot percaya, gue mendengarkan apa yang dibicarakan mereka sambil pura-pura ngecek faktur agen, rada grogi, rada aneh tapi banyakan rasa senangnya karena disamping kiri gue ada perempuan yang selama ini menyiksa gue dengan kebisuannya.
“si Otib dek kamana sia?” kata Dongdot lagi dengan bahasa sunda ala gunung sindur
Ka Bandung urang dot...” kata Otib “hayang refreshing..” sambungnya
Mobilpun melaju dijalan raya, penuh roti di box belakang, penuh manusia dibagian depan.

Jadilah kita berempat di mobil itu, sempit? Ya iyalah, gue mengeser sampe mepet bang Uchi, tongkat perseneling tepat diselangkangan gue, awas aja bang Uchi salah pegang, bisa hilang keperjakaan gue, disamping kiri gue ada makhluk Jenong, sedangkan Otib paling pinggir, Shopie diam aja, sepertinya dia menikmati sesak-sesakan didalam mobil ini, ingin banget gue mengatakan sesuatu ke Shopie, tapi dia diam aja, ngga’ bicara sepatah katapun sepertinya dia niat juga ngga buat ngomong, cuma nafasnya aja yang terdengar ditelinga gue, mungkin takkan pernah bosan gue mendengar dia bernafas, mendengar jantungnya berdetak.
“I could stay awake just to hear you breathing....”


 “ini pada diam aja, lagi pada marahan ya?” Kata bang Uchi meledek gue yang diam aja, biasanya emang Bang Uchi teman gue curhat kalo masalah Shopie dan sekarang Shopie ada di samping gue dan gue diam aja.
“lagi puasa ngomong saya bang Uchi..” kata gue sambil menoleh sedikit kearahnya, dia ketawa, tapi Shopie ngga memberi reaksi sedikitpun atas omongan gue tadi, dia diam, Otib dan bang Uchi diam, pembaca juga ikutan diam.

Mobil mampir dulu ke rumah Otib di Cibinong, bukan Cibinong Bogor, ini desa Cibinong yang ada dikecamatan Gunung Sindur, masih Bogor juga kabupatennya, rumah Otib ada di gang Masjid, mau ambil jaket sama beri uang ke istrinya dulu kata bang Uchi memberitahu gue.
Bang Uchi juga ikut ke rumah Otib, tinggal gue berdua di mobil, mo ngomong, tapi ngomong apa ya. Semenit...dua menit...tiga menit...empat menit...lima menit...Oh My God ngga’ tahan gue diam aja.
“udah lama kita ngga’ ngobrol kayanya ya neng? “kata gue berusaha memulai obrolan, berusaha menghapus kebisuan sejak hampir 3 minggu
“Akhirnya gue menang!” kata Shopie, sebuah reaksi yang ngga’ gue duga, dia senang akhirnya gue yang mulai obrolan duluan, oh ternyata dia selama ini membisu supaya ditanya duluan sama gue, sedangkan gue juga ngga mau nanya dia duluan, jadi kita selama ini kita diam-diaman dan masing-masing jaga gengsi supaya ngga nanya duluan, tentu aja gue kalah, mana bisa tahan gue ngga’ bicara sama dia dalam jangka waktu lama, mana bisa tahan gue untuk tidak puitiskan kangen ini, mana bisa tahan gue untuk tidak mengatakan sayang.
“oke deh gue kalah...” kata gue akhirnya setelah memahami permainan dia, dia ketawa senang, mengaku kalah untuk tetap bisa melihat ketawa mu cantik..
“udah lama kita ga ngobrol ya neng...” sambung gue, dia mengiyakan
“maaf ya, kalo gue membuat lo marah, bukan maksud gue seperti itu, sama sekali ngga, sumpah demi apapun, tapi jujur gue senang masih tetap kerja di Swanish, tau ngga’ alasannya kenapa?” dia tak menjawab, cuma memandang gue, ya Allah izinkanlah hamba agar tetap bisa menikmati mata indahnya
“gue senang masih tetap di Swanish, jadi gue tetap bisa melihat senyum manis lo, senang bisa tetap bersama menghabiskan senja yang indah, menikmati rembulan dalam pelukan angin malam..” Shopie menggenggam tangan gue erat sepertinya ada rindu yang begitu hebatnya disana yang mengalir lewat detakan nadinya, rindu yang tak bisa disampaikan dengan kata-kata.


Shopie tiba-tiba jadi sering pulang ikut jalur gue, tapi dia selalu minta izin dulu sama bang Uchi supaya boleh ikut pulang bareng, bang Uchi sii iya aja, dia tau gue senang banget kalo bisa nganter Shopie pulang dulu, walaupun cuma sampai depan gangnya saja, kalo gue senang kerja jadi semangat, ngga tidur sampe Bandung, dulu waktu narik sama si aki Husin baru sampe Baranang siang gue udah tepar bangun-bangun udah sampe Bandung.

Betewe, Jalur Bandung masih menyebalkan sekali, teringat minggu pertama masuk Swanish dapat jalur ini, gue kelaparan dan akhirnya makan roti tawar yang sehari lagi expired, ngga’ ada “sampingan” sama sekali di jalur ini, paling-paling sampingannya dapat telur ayam rebus di Agen bu Ully, 4 butir, saling 2 dengan bang Uchi ada juga kopi hangat di bapak Ajat di Ranca ekek, jujur gue pengen sampingannya itu berupa uang supaya bisa digunakan untuk yang lainnya, beli baju misalnya, apa mesti jual basket roti ini, kaya sales-sales terdahulu yang akhirnya jadi kasus itu, ngga deh gue bukan maling, gue mesti bertahan sekuat mungkin di jalur ini, semoga saja nanti dipindah lagi ke jalur dalam kota, aamin.
Terasa banget di jalur ini saat dibulan puasa, karena selalu harus buru-buru supaya masih bisa sempat sahur, biasanya kita sahur di depan perumahan Agen Melia di Kopo, Bandung, sahur alakadarnya mengingat uang jalan yang ngga’ sampe kemana-mana, dulu waktu masih jalur Tangerang bulan puasa tidak terasa berat sebab jam 3 gue udah sampai ke pabrik lagi, bongkar basket lalu setor uang agen lalu bisa sahur disana, walaupun mesti keluar lagi agak jauh bawa motor ke Curug atau Perumpung untuk cari warteg yang buka, walupun mesti dapat sensasi deg-degan karena jalan yang gue lalui sangat sepi, apalagi kalo lewat gang mayat, sensasinya terasa luar biasa, pasti tau ya mengapa dinamakan gang mayat, kalo belom silahkan improvisasi.
Mungkin lebih baik gue beritahu aja sekalian tapi lo beritempe gue, buat nambahin menu sahur ni lumayan, di Gang mayat ini sering terjadi pembuangan mayat, mayat manusia tentunya bukan mayat nyamuk ya, mati dimana-mana dibuangnya di gang Mayat, mirip-mirip dengan cerita gang tato di Depok, dinamakan demikian karena sering ditemukan mayat dengan banyak tato dibadannya, sepertinya korban petrus pada rezim orde baru

0 comments:

Poskan Komentar

sempatkan untuk komentar bentar ya... ;)

luvne.com template blogger cicicookies.com mbepp.com kumpulanrumusnya.com.com tipscantiknya.com resep bolu kukus